Advertisements
 

Seri Trolak – Siti Zainon Ismail

Mac 2, 2009

(buat keluarga peneroka)

Telah kau kepung segala bau
mengumpulkan khazanah alam
rimba pekat penuh rahsia
menelan apa saja
yang sedia mendekati.

Sebenarnyalah
terlalu berat buat menakluk kekuasaan
kecuali harapan
berbekalkan azam,
pohonpun kita suburkan lagi
lembah dan bukit serinya merimbun.

Kini, baunya yang dihirup
adalah keazaman terkuat
menerbitkan cahaya
serta wangi yang khas
waktu malam di sini
kunang-kunang pun menjadi bintang
menyerikan alam terbuka
siang cerah
bersama surya
terus mendenyutkan usaha.

~ Siti Zainon Ismail, 1984

Advertisements

Kembali ke rumahmu, Emmi ~ Siti Zainon Ismail

Disember 10, 2008

(buat Pak dan Ibu Darwis)

Semua seperti dulu
meja tulis bekas pensel
almari pakaian jendela dan tali penyidai
sarung baru dibasuh
aku kembali ke rumahmu

Senyuman terhampar di kaca
dakapan anak-anak suami tercinta
terdengar dentingan piring
air menggelegak di cerek
menyediakan air mandi suami
nasi mengembang di tungku
cawan segera ditata
kau sudah sedia untuk hari pertama
tugas seorang isteri
biar kau bijak di kampus
bercanda dan bergosip dengan teman-teman
tapi diam-diam menyimpan kesakitan
di lipatan senyum dan kerdip mata
aku mengutip rahsia
letih dan jenuh seorang isteri.

Kubuka almari
kusentuh sisa kebaya
batik dan selendang
kepingan gambar
memang payah melupa masa lalu.

Dentingan piring
mkanan rapi di meja
bonda baru melayani,
dia yang mengerti
terdengar bisiknya
“ senang menerima kunjunganmu
kerana sehabat lama ibu “

Kupetik haruman taman
Berderaian canda putera-puterimu
segar berdoa
merelakan yang pergi
kau tetap di hati.

Siti Zainon Ismail
Darussalam , April 2002


Bahasa Daun ~ Siti Zainon Ismail

Oktober 24, 2008

Laporan Luka Hakim

Berita dari kota silam sejak Iskanda Agung
membuka kota mencari kota berdirilah bidara amat

rendangnya
kejap dan utuh . Jadilah sebuah negara berwasiatkan

peritiwa Adam usinya lebih 1000 tahun oleh bantuan

malaikat, jin dan syaitan

sekian jumlah negeri menjadi negara – dari kampung kecil

menjelma kota menjadi kota raya, di situ aku kau dia

mereka telah ditakdirkan
lahir di bumi ini setelah lama merdeka
sekelian penduduk asal dan anika bangsa
selalu akur patuh berkasih setia.

Dari negeri pantai menghasilkan sutera
busana raja amat cantiknya
tanpa cacat cela dengan kitab dan para pujangga
belayar sarat bahtera cengkeh dan buah pala
dengan nakhoda tahu arah angin selalu siap siaga
menarik layar merentang benua
lautan bergelora terkenalah negara.

Bumi diberi nama Tanah Melayu
pelbagai nama disebut oleh lidah liat
sebutan Melayu menjadi Melayo
dikata moyang Chen Chung Shin, Mo Lo Yu
digelar Ma Lai Ren atau Wu Ren entah niat hina atau ingin

Terbaik Mo-lo-yeu bisik I Ching
tambah moyang Luka Hakim, Zabartta itulah kota tua

Seriwijaya !
Swarnadhipa bumi emas titah pendeda dengan lidah

Sanskerta
tambah Mills inilah , the empire of Malaios “

Iskandar itulah berdiri
Di bawah lindung malaka dengan tandaka kijan
Tertendanglah anjing rasa. Itulah Janji Demang Lebar Daun

dan Sang Sapura
Sudahkah kau dan anak cucumu mencatat keluasan
Peta bumantara sejakTribuana ingin bermain ke laut dan

darat diseberang
Nila utama melukis singa berwajah manusia ?

Bukalah catatan Luka Hakim kala mendamaikan Raja Qilas

Raja Darab!
Ya sejak dudlu perselisihan pertengkaran sudah mengasam

garam
Luka Hakim sudah mencatat demikian tugasnya si juru

hakim
Penulis rajin dan pintar jua amat adil tidak menerima hibah
Apalagi menggali dan menghimpun harta
Begitulah Luka Hakim bekerjsa siang malam

Akan perjalanan Raja Iskandar
sejak meninggalkan Makduniah
mengambil Khorasan hingga ke Andalas sana !

Bacalah catatan Luka Hakim
“ Ya – dengan akal pintarnya
masuk tanpa niat memerangi
jadi bertambahlah kasih sayang insani…
Pertama,
‘ Bahasa anak bumi, harus dipelajari ‘
Kedua,
‘ Bersuaralah dengan bahasa itu ‘
Ketiga,
‘ Martabatkan bahasa kebangsaan negeri berpanji jati diri ‘

Jadilah bahasa Makduniah berakar dari Yunani – Romawi

brpadu
bahasa Teluk dari Arab-Parsi-Turki
berantaian merumpun di lembah Indus Sanskerta memucuk

hubung
anak jati Sungai Melayu-Jambi
di situ Sang Sapurba dari titih Iskandar berikat janji
dengan bahasa Daun (Demang Lebar Daun)

Luka Hakim masih menatap lembaran silam
negara di landa perang
kasih bahasa batin pecah nurani
manusia bertempur tanpa kata -kata hati
tapi melebihi api sarat dentuman bom dan peluru
bahasa nurani lecur
sabda kehilangan bahasa cinta

Seperti hari ini, bahasa kami
tidak indah berlapis makna pelangi
menjadi paku mengguris batin nurani
waris daunnya koyak
siapakah sudi menjahit luka terkait duri
tanpa mata iri?

Hari merdeka ini
ramahkan ucapan berani
dengan bahasa amat fasihnya
dengan budi ilmu dan cap kanun rasmi
atas nama anak negeri
bahasa merdeka di tanah cinta ibunda

Siti Zainon Ismail
25-28 Ogos 2002


Kepada Lembah Mawar

Oktober 20, 2008

(Memang itulah aroma-Mu tumpah ke kalbu) ~  Prof. Madya.

Dr. Siti Zainon Ismail

Telah mereka bawa berita luka
Kau terkapar – sedih dihiris
Kata-kata hanya debu di panas kering. Bila
Pintu ditutup. Di corong asap – muncul kabut ungu!
Sekolam hitam air mata. Sekering daun-daun melayang
Kau dengarkah gendang dipalu oleh tangan tak bermaya
Kilau fatamorgana tak bisa memberikan setitis air.

Saudaraku,
Tiuplah aroma attar itu
Dari Lembah Subur-Mu
Hanya setitis bagai air mata dulu
Tumpah ke setanganku!

Di situ zaman itu – Lembah yang dikunjungi
Pengembara tak mengenal lelah tak menemui garis akhir
Datang dan pergi melewati. Melewati batas pelangi.

Air Kasih tak kering. Tak mana Lembah
Kalau jubahnya basah menakung darah yang tumpah!

Attar Mawarkah
Mengembang cepat
Hingga mereka lupa – luka di dada.

Prof. Madya. Dr. Siti Zainon Ismail
April 1985


Doa ~ Siti Zainon Ismail

Januari 21, 2008

Di pergelangannya: Gelang platina
Tujuh musim memain gerak. Ketika
Ia menabur roti ke padang – sedang
Gagak-gagak berebutan. Kusibak
Kilat senyumnya! Fikir jernih
Di matanya! Apakah hidup hanya
Doa. Sebelum dan sesudah
Memberi ajaran. Dunia
Yang tak selesai dendam
Perkelahian dan tingkah!

Ia mengetuk pintu ke pintu
Memberi dan meninggalkan
Tasbih – Mawar. Witir di hujung
Tangis perpisahan
Yang perlukan
Doanya!

Ia melangkah dan mengheret jubah
Mendaki dan menuruni – Doaku
Adalah untuk mereka yang takut
Gelita malam setelah bosan pada
Cerah siang. Minum, air kasih ini
Duhai manisku. Inilah doa murni
Tuhan telah meletakkan sayang
Tuhan hulurkan Cinta. Keajaiban
Yang tak perlu kau tanya!

Gagak-gagak hinggap di telapak tanganya
Roti masih ditebar. Aku cuba mencelah di
Gerak bayang jubah.

Prof. Madya. Dr. Siti Zainon Ismail
Kosi, India, Mac 1985


Gerimis Darah Tahun Baru ~ Siti Zainon Ismail

Januari 20, 2008

Siapa lagi yang kau cari
kerana semua telah pergi
puing-puing terbakar
sisa dan bukti kematian
darah kering merembes di tiang-tiang pilar
kaca pecah jendela musnah
rumah impian menjadi debu
dan asap berkepul ke langit jauh
sang bima sakti
dalam jubah dan pedang berkilat
bersimbahan darah
malam kian pekat
gerimis darah membuak !

Pulanglah ke jalan asal
dari mana kau datang
tak siapa sudi menjengukmu
jendela yang ranap

Kecuali mereka yang mewah
masih berpesta pora
dengan tiupan trompet tahun baru
menikmati merakus kemewahan
bersesak di jalan raya

Sang kerdil terus meniup trompet
trompet duka trompet lara
menyiat segala impian
kala tangan sang kuasa
sedia merampas
tertawa dalam wajah topeng
sedang menusuk jarum
mengait kulit sekain lama robek
siapakah kau
hanya kerikil di jalan
dihinjak kaki perkasa
siapa peduli
rintih kesakitan di ulu hati.

Kecuali Kau
Yang menjadikan kami
miskin lara cinta
mereka si kaya gembira
merampas milik kami tanpa peduli

Gerimis darah
terus menyimbah !

Siti Zainon Ismail
Kuningan Jakarta
31 Disember 2001


Senja Di Pelabuhan ~ Siti Zainon Ismail

November 3, 2007

Angin laut di sini menolak sepi
Meluruskan getar fikir
Kata-kata meluncur bagai ais
Licin dan sejuk.

Sambil mencicipi makanan panas
Wap rebusan sayur cina
Aromanya di antara riak mata
Terkembanglah birai teluk,
Seperti juga ulangan ceritera ke seribu kali
Aku pencerita segala kisah purba
Kau pendengar setia.

Akulah bidadari laut
Mengurai rambut basah lembut
Sambil
Menjalin bicara senja
Kaukah
Melengkungi sabda jingga
Yang tak tergapai itu
Adalah keinginan
Rahsia sutera termahal
Berhimpun
Seperti muatan kapal yang tak pernah sarat
Sedang pelabuhan kehilangan kelasi.

~ Siti Zainon Ismail