Guadarrama

Disember 24, 2008

Guadarrama, engkaukah itu, kawan lama,
gunung-gunung putih dan kelabu
yang kulihat terlukis berlatarkan warna biru
waktu-waktu senja yang lama dulu di Madrid?
Di gaungmu yang dalam
dan melewati puncak-puncak bercerancang
seribu Guadarrama dan seribu mentari
memacu datang bersamaku, memacu ke hatimu.

Antonio Machado (1875-1939, seorang penyair Sepanyol.
Diterjemahkan oleh Wan A. Rafar

English Translation:

Guadarrama, is it you, old friend,
mountains white and gray
that I used to see painted against the blue
those afternoons of the old days in Madrid?
Up your deep ravines
and past your bristling peaks
a thousand Guadarramas and a thousand suns
come riding with me, riding to your heart.

Antonio Machado (1875-1939, a Spanish poet.
Translated by Alan S. Trueblood.


Pemburuan Mondok Untuk Pengganas-Pengganas ~ James Schevill

Julai 18, 2008

Kubawa berjalan kebencianku dan biarkan ia keras di situ,
Sebutir bom plastik untuk meletupkan perlindunganya.
Inilah masaku untuk menyegarkan udara yang bersinar.

Carilah pembelot itu dengan pandangan lukanya
Ganasnya menyebabkan yang tidak bersalah menemukan mati.
Kubawa berjalan kebenciaanku dan biarkan ia keras di situ.

Balaslah keganasannya dengan hebatnya keganasan
Bom milikkku, letupan menjawab setiap pertanyaan.
Inilah masaku untuk menyegarkan udara yang bersinar.

Sering di malam hari aku mendengar dia bergegasan lari untuk menakutkan
Kita dari kerinduan impian kita tentang kebebasan.
Kubawa berjalan kebencianku dan biarkan ia keras di situ.

Letupkanlah lubang-lubang rahsianya, lucutkannya terlanjang
Hingga diamnya berubah menjadi suatu tangisan.
Inilah masaku untuk menyegarkan udara yang bersinar.

Kita kan berjumpa dalam pemburuan mondok dengan satu pandangan membara,
Pembelot dan pejuang diletuskan di ledakan angkasa.
Kubawa berjalan kebencianku dan biarkan ia keras di situ.
Inilah masaku untuk menyegarkan udara yang bersinar.

James Schevill ( lahir 1920 ) ialah seorang penyair bebas Amerika di tengah-tengah generasi yang terikat dengan kecenderungan kepenyairan.


Pelayaran ~ Hendrik Marsman

Julai 1, 2008

Kapal sepi dan hitam
Berlayar di malam larut
Lintas gelap, hebat dan geram,
Menyongsong maut, maut.

aku jauh dilambung-mengerang,
kelu dan ngeri dan sepi,
dan kutangisi daratan cerah,
yang tenggelam di kaki langit,
dan kutangisi daratan gelap,
yang timbul di kaki langit.

Yang terkena oleh cinta
dan jatuh berlumur darah,
hidupnya : bara dalam sekam ;
adapun hanya di depan maut
sang hati terpaksa menyerah.

O! pelayaran ke negeri baka
lintas gelap, hebat dan suram,
dengan selalu ditusuk ngeri :
maut bukan akhir cerita.

~ Sajak tulisan Hendrik Marsman ( 1899-1940 ), penyair Belanda


Seruan Kepada Semua Penyair ~ Alexander Puskin

Julai 1, 2008

Kawanku, jangan mengindahkan kepopularan!
Kebisingan pujian yang ghairah akan berlalu sekelip mata,
Biarpun kau mendengar kritik orang bodoh dan gelak orang ramai acuh tak acuh
Kau mesti tetap teguh, tenang dan tafakur.
Kau harus berdaulat dan tidak bergantung pada sesiapa. Pilihlah jalan sendiri
Berpandukan akal budimu yang bebas,
Sambil menyempurnkan buah fikiranmu yang paling bernilai,
Dengan tidak menuntut penghargaan terhadap kejayaanmu yang luhur.
Penghargaan itu tersimpan di dalam dirimu.
Kau adalah penilai dirimu yang muktamad.
Kaulah yang paling kritis tentang ciptaanmu.
Apakah kau berpuas hati dengan hasil tulisanmu yang kau periksa?
Kalau begitu biarlah orang banyak mengeji hasil karyamu,
Meludahi api yang bernyala ditempat pujaanmu
Sambil tersasul menggongcangkan tripod dengan persembahanmu yang suci.

~ Alexander Puskin


Dari Lingkungan Hidupnya Anak-anak Belajar

Mei 27, 2008

Jika anak dibesarkan dengan celaan
Ia belajar memaki
Jika anak dibesarkan dengan permusuhan
Ia belajar menentang
Jika anak dibesarkan dengan cemoohan
Ia belajar rendah diri
Jika anak dibesarkan dengan toleransi
Ia belajar jadi penyabar
Jika anak dibesarkan dengan dorongan
Ia belajar percaya diri
Jika anak dibesarkan dengan pujian
Ia belajar menghargai
Jika anak dibesarkan dengan kasih sayang dan persahabatan
Ia akan terbiasa berpendirian

~ Dorothy Law Nolte


Puisi Ralp Waldo Emerson

Mei 14, 2008

Untuk ketawa tanpa was-was kerap kali:
Untuk menghargai kecantikan:
Untuk menemui ibu-ibu yang terbaik:
Untuk meninggalkan dunia dalam keadaan yang lebih baik…
Untuk mengetahui yang hidup saya menjadi lebih bahagia kerana anda hidup: Itulah makna kejayaan.


Kotamu ~ Constantine Cavafy

April 22, 2008

Kata kau: ‘Aku akan merantau ke pantai lain, bumi lain;
kota yang indah akan ku temui,
tiap langkahku di sini mengutuk nasib
dan hatiku seperti mayat telah terkuburkan.
Berapa lama lagi mesti jiwaku bertanggak di sini,
bumi tandus tempat tumpah semua impian,
daerah runtuh keutuhan suatu kehidupan.’

Kau tak akan menemui pantai lain, bumi lain.
Seperti bayang kau kota ini akan mengikut langkah kau:
di lorong yang sama kau akan berulang-alik,
di simpang yang sama diri kau akan kau sua,
di rantau yang sama rambut kau akan beruban.
Kau akan sentiasa tiba di kota ini- dimana-mana.
Tiada kapal menunggu kau, semua jalan tertutup.
Kehidupan yang telah kau sia-siakan di sudut ini
telah kau sia-siakan di serata dunia ini.

Dari sajak Constantine Cavafy, berdasarkan terjemahan Inggerisnya berjudul ‘The City’


Demam Laut ~ John Masefield

Mei 11, 2007

Aku mesti turun ke laut kembali, ke laut luas udara bebas
Kuminta hanya kapal besar tambah bintang penunjuk jalan
Gemertak roda kemudi, nyanyian angin dan gedebar layar putih
Dan embun roda di permukaan laut dan keabuan dinihari yang membuka
Aku mesti turun ke laut kembali, kerana panggilan musim berpacu
Ialah panggilan jalang dan panggilan pasti yang tak dapat dielakkan
Kuminta hanya hari berangin dengan awan putih berkejaran
Dan gedebur ombak, mekar busa dan camar menjerit-jerit
Aku mesti turun ke laut kembali, ke hidup kelana pengembara
Menurutkan jalan camar dan jalan yu, di mana angin tajam bagaikan pisau
Kuminta hanya gembira dari teman-teman yang tertawa
Dan tidur yang puas, mimpi yang enak, bila perjalanan jauh telah lampau

~ John Masefield

Dipetik dari Puisi Dunia II


Requiem ~ Robert Louis Stevenson

Mei 7, 2007

Di bawah langit luas berterabur bintang
kaugali kubur dan biar aku telentang
girang aku hidup dan mati aku girang
dan kurebahkan diri bersama satu amanat

Beginilah sajak bagiku kauterakan
di sini ia berbaring di tempat ia idamkan
telah pulang nelayan, pulang dari lautan
dan pemburu telah turun dari bukit

~ Robert Louis Stevenson

Dipetik dari Puisi Dunia II


Tak Pernah Kulihat Padang ~ Emily Dickinson

Mei 3, 2007

Tak pernah kulihat padang
tak pernah kulihat lautan
namun kukenal pucuk gelenggang
dan tahu makna gelombang

Tak pernah kusapa Tuhan
mahupun berkunjung ke syurga
namun tempatnya dapat kupastikan
sebagai tertera di peta

~ Emily Dickinson

Dipetik dari Puisi Dunia 11