Advertisements
 

Sajak Aminah Qutb Buat Bakal Suami

Ogos 27, 2009

Sekiranya
kita cinta kepada manusia
tidak semestinya manusia cinta kepada kita
Tetapi sekiranya
kita cinta kepada Allah
nescaya cinta Allah tiada penghujungnya
Sekiranya
kita cinta kepada manusia
kita akan cemburu kepada orang yang
mencintai orang yang kita cintai
Tetapi sekiranya
kita cinta kepada Allah
kita akan turut mencintai orang yang
melabuhkan cintanya kepada Allah juga
Ya Allah
andainya dia adalah jodoh
yang ditetapkan oleh-Mu kepadaku
Maka
campakkanlah ke dalam hatiku
cinta kepadanya adalah kerana-Mu
dan campakkanlah ke dalam hatinya
cinta kepadaku adalah kerana-Mu jua
Namun
andainya dia bukanlah jodoh yang
ditetapkan olehMu kepadaku
berikanlah aku kekuatan
agar pasrah
dalam mengharungi ujian
yang Dikau berikan kepadaku..

~ dari buku ‘Pemilik Cintaku Setelah Allah dan Rasul’ – Fatimah Syarha

Advertisements

Sabar – Syair Arab

April 24, 2009

Siapa sabar atas bala, sampailah ia terpenuhi
Mestinya bersabar atas kehilangan sesuatu yang hilang
Tidak perlukah engkau bersedih
Jika dunia menawarkan kemerlapannya
Maka sabar terhadapnya alamat kebaikan dan warak
Patahkan nafsu mu selalu
Kan kau dapatkan apa yang kau inginkan

Sabar itu kunci cita-cita
Selalu menolong tiada hentinya
Sabarlah meski panjang beberapa malam
Barangkali kedukaan akan bertukar kepada kesukaan
Barangkali keberhasilan itu tergantung pada kesabaran
Yang tak mungkin itu tidaklah ada

Sabar itu tali iman yang kuat
Benteng perahanan dari tipuan syaitan
Sabar punya akibat terpuji
Akibat tergesa-gesa adalah rugi
Jika kau bertemu saat menyedihkan
Itu biasa tabiat zaman
Kenakan baju kesabaran

Dipetik dari : http://lynnzinda.blogspot.com


Sajak Ibu – Iqbal

Februari 13, 2009

Ibu!
Kelunak lembutanmu yang bersih
Merupakan rahmat bagi kami.

Kamu,
Merupakan kekuatan
Dan benteng agama.

Wahai,
Orang yang menghentikan
Penyusuan,
Anak dalam kalangan kami
Berdasarkan tauhid,
Kasih sayangmu memberi nilai
Kemampuan kami, memberi warna
Amal dan fikiran kami.

Wahai, pemangku amanah
Berdasarkan syair nyata,
Di dalam nafasmu
Terletak kehidupan agama
Berhati-hatilah melalui zaman,
Bimbing eratlah anak-anakmu.

~ Iqbal

Sajak Iqbal ini yang dikhususkannya untuk para wanita, ibu yang menjadi kekuatan benteng agama, dapat membina agama masa depan anak-anak dengan baik, kerana Islam telah menempatkan wanita demikian tinggi dan agungnya. Mereka mempunyai nilai iman dan amal yang sama dengan lelaki dan diberi fungsi dan tugas yang sesuai dengan fitrah alamiah masing-masing, sehingga harus berperanan ke arah membawa kepada kebahagiaan bersama.

Barang siapa yang membuat amal soleh, lelaki dan wanita, dalam keadaan beriman, maka sungguh akan Kami (Allah) berikan kehidupan yang baik dan akan Kami beri penghargaan kepada mereka dengan pahala yang lebih baik dari apa yang telah mereka perbuat. (an-Nahl 97).

Ayat ini diberi keterangan oleh para ahli tafsir bahawa inilah dalil yang tegas, bahawa iman dan amal soleh, lelaki dan wanita, sama nilainya di sisi Allah, asal dilakukan dengan penuh ikhlas.


Rintihan Di Malam Hari -Imam Bukhari

Disember 22, 2008

Di kala malam yang sunyi sepi bani insan tengah tenggelam dalam tidur dan mimpi
musafir yang malang ini tersentak bangun
pergi membasuh diri
untuk datang mengadap-Mu Tuhan.

Lemah lututku berdiri di hadapan-Mu
sedu sedan tangisku keharuan
hamba yang lemah juga mendekat
bersimpuh di bawah Duli Kebesaran.

Tuhan
Hamba tidak tahu pasti
bagaimana penerimaan-Mu
di kala mendengar pengaduan hamba
yang penuh dosa dan noda ini

Dalam wahyu yang Engkau nuzulkan
Engkau berjanji untuk sedia memberi menerima pengaduan
dan sudi memberi keampunan

Dan Muhammad Rasul-Mu yang mulia itu
ada mengatakan:
Ampunan Tuhan lebih besar dari kesalahan insan
hanba percaya pada tutur kepastian itu
sebab itu hamba datang wahai Tuhan
bukan tidak redha dengan ujian
cuma hendak mengadu pada-Mu
tempat hamba kembali nanti
memohon sekinah,maghrifah dan mutmainna.

~ Imam Bukhari


Keaiban Pada Diri Kita ~ Syair Imam Shafei

Disember 17, 2008

Kita kerap meyalahkan zaman ini, sedang keaiban sebenar
adalah pada diri kita, tiada sebarang aib pada zaman kita,
kecuali diri kita sendiri.
 
Kita kerap mencerca zaman ini tanpa jenayah
dilakukannya.. kalau zaman tahu mengatur kata, tentulah ia
mencaci kita kembali

Dunia kita adalah lakonan dan menunjuk-nunjuk..sebenarkan
kita memperdaya Yang Maha melihat kita

Si serigala tiadalah pernah memakan daging rakannya ..
sedangkan kita kerapkali makan daging semasa sendiri


Pesan Terakhir ~ Syed Qutb

September 15, 2008

Sahabat
Andainya kematian kau tangisi
Pusara kau siram dengan air matamu
Maka diatas tulang belulangku yang dah luluh
Nyalakaniah obor untuk umat ini Dan
Lanjutkanlah gerak merebut kemenangan

Sahabat,
Kematianku hanyalah suatu perjalanan
Memenuhi panggilan kekasih yang merindu
Taman-taman indah disyurga Tuhan
Terhampar menanti
Burung-burungnya berpesta menyambutku
Dan berbahagialah hidupku di sana

Sahabat,
Puaka kegelapan pastikan lebur
Fajarkan menyingsing
Dan alam ini kan disinari cahaya lagi
Relakan lah rohku terbang menjelang rindunya
Jangan gentar berkelana ke alam abadi
Di sana cahaya fajar memancar.

Sayyid Qutub-1966


Sang Penakluk ~ Mohamad Iqbal

Ogos 1, 2008

Tatkala sang penakluk merebut kekuasaan, dan menang
Dia lumpuhkan golongan yang kuat
Lalu dibuatnya lemah tak berdaya
Dibiarkan dan dibuatnya mereka berpecah belah
Lalu mengendalikan kekuasaannya dengan tenang
Ketika menyaksikan gejala kebangkitan
Di kalangan rakyat yang telah ditaklukkan
Dia ninabobokkan mereka agar tidur lelap

Mohamad Iqbal
Dari “Khidar-i Rah”