Advertisements
 

Puisi Songsang – Latiff Mohidin

Oktober 6, 2009

Songsang
(buat tok awang)

Maafkan aku
kalau aku sering saja
berlaku songsang

Terutama
di perayaan tahun
seperti hari ini

Apabila semua orang
telah sedia duduk
aku bangun berdiri

Apabila orang
bangun bertepuk
aku duduk

Apabila orang
ghairah berbincang
aku tidur

Apabila orang
melepaskan merpati
aku tabur padi

Orang lain
telah merdeka
aku belum

Maafkan aku
kalau aku sering saja
berlaku songsang

Aku hanya
ingin
mengingatkan

Latiff Mohidin
Kota Bharu, Nov 1976.

Advertisements

Sajak Di Sudut Dusun – Latiff Mohidin

Februari 24, 2009

Kumasuki kembali dusun yang hening itu
bau kumbang pandan berlegar di tikungan

Angin dingin menjalar dari titian buluh
sarang serangga berpaut di hujung ranting

Semarak hutan meriak direndam kabus pagi
segala yang redup menjadi tunas tumbuhan

Kunaiki kembali rumah sisipan atap itu
binaan: setengah papan setengah ruang

Cahaya hijau mendekat ke anak tangga
benih keras di tangán kulepaskan perlahan

Labah-labah mengaitkan benang suteranya
Geluk berkocak seketika di mulut tempayan

Pada lantai serambi debu kental berkumpul
tikar mengkuang masih mengarang fajar

Langsir dapur menyala menerangi tingkap
Sumbu pelita mengumpul karat di atas para

Dari anjung kini bergantungan warisan sinar
Berbintik kerawangpadat menyentuh tubuh

Seakan tidak ada yang mereput di pelantar ini
Mata kembaraku berhenti sejenak di sudut dusun

Latiff Mohidin,
1992


Tarian Lalang ~ Latiff Mohidin

Ogos 12, 2008

Pada tanah gersang
tiba-tiba datang bermukim
semua belalang
dari semua ladang
tanpa musim

Sebelum lompatan terakhir
sebelum degupan terakhir
dari batu ke batu
dari debu ke debu
semua belalang
dari semua ladang
tiba-tiba menari
tarian lalang
tanpa sangsi

~ Latiff Mohidin


Perpisahan ~ Latiff Mohiddin

Jun 17, 2008

Perpisahan
adalah jarimu
yang merentak
bersama ombak
ke lautan
tiba-tiba membiru

Perpisahan
adalah suaramu
yang merangkak
bersama ombak
ke daratan
tiba-tiba membisu

~ Latiff Mohiddin


Guli-Guli Berkilat ~ Latiff Mohiddin

Mac 18, 2008

Aku tidak kenal pada mereka
setiap pagi minggu mereka datang
ke pondokku bertanyakan cara
menanam sayuran itu dan ini
tentang menternak binatang itu dan ini
atau mereka berdiri di bendang sana
membelek-belek benih itu dan ini

Setiap pagi minggu mereka datang
mengambil gambar warna ulat-ulat kecil
segenggam tanah atau sekepal lumpur
kemudian mereka duduk-duduk mencatatkan
memilih membanding membincangkan
garis-garis merah dan biru di sana sini

Aku tidak kenal pada mereka
aku harap mudah-mudahan mereka menemui
apa yang merka cari selama ini
hanya aku tidak tahu apakah
yang harus kuperbuat
pada ratusan guli-guli berkilat
yang mereka tinggalkan di depan pondokku
setiap kali mereka datang ke mari

~ Latiff Mohiddin