Bahasa Terindah ~ A. Samad Said

Yang diucap dalam bahasa terindah,
Jawapan yang bertanya didengar nabi,
Antara kagum dan khusuk setiap ayatnya,
Lereng gunung menjadi amat sunyi,
Suara sajak tegas bergema,
Disampai arah berkias maksud serentak,
Tapi jelas intinya,
Tidak sedetikpun Allah menghindar,
Atau mencemuh nabi disisi segala didoa,
Dipenuhi segala yang dipinta tulus dan,
Penuh baraqah,
Yatim ia tak berlindung,
Tidakkah tersedia juga bumbung baginya.
Awal begitu bergantung,
Kini tidakkah merdeka,
Bebas hidupnya.

~ Dato’ A Samad Said

About these ads

29 Responses to Bahasa Terindah ~ A. Samad Said

  1. penyajak muda berkata:

    wahai tuan hamba….jika benar tuan hamba seorang yg bijak bertutur sajak….buat lah padah hamba satu sajak merdeka yg terbilang untuk hamba melihat kehebatan tuan hamba…

  2. Lola berkata:

    Daku cinta padamu dan padaNYA Allah… Semoga daku berpeluang bersua mu dan meluahkan kasih. Amin

  3. shafinaz berkata:

    ……..
    tekanan membelikn mata
    dikala itu aku terfikir
    apakh tajuk yg akn berlakon dlm
    sketsa hidupku..

  4. MOHD IZANY DERAMAN berkata:

    bahasa jiwa, bahasa terindah,
    halus mulus menusuk kalbu,
    menyentuh hati, menyayat hati,
    mengupas kusut penuh simpati……untuk diteladani

  5. Ria Darwina berkata:

    Jenuhku ku mencari
    nak menyusun kata-kata
    alunan nyaman hinggap disanubari
    kembara aku mencari
    tata bahasa yang tersirat
    namun ku masih prejudis pada diri
    aku ketuk pena
    atas hamparan kertas yang putih suci
    aku bertanya diri
    adilkah aku menulis sebuah puisi
    sedangkan jari mengeletar
    jiwa tak dapat menyampaikan
    apa yang terpenjara dalam hati
    aku buntu lagi

    Ria Darwina

  6. pakcik berkata:

    (khas untuk penyair muda, amnya kalian semua)

    usah dicabar kepada pendita,
    ayuh bangkitkan bahasa bangsa…

    Aku Siswisteri, Dia Siswami.
    (tribute untuk siswa dan siswi)

    Aku sendirian,
    Lambaian kasih kian lesu,
    Pudar bersama hari-hari yang beredar,
    Mata yang basah kian memijar.

    Tatkala bahang kekontangan kian menyesak dada,
    Hadir bayangan yang menjadi berteduh,
    Rengekan manis membawaku jauh,
    Tanganku bertaut, dipimpinku berjalan,
    Makanku disuap, tubuhku dipeluk erat,
    Kaki yang lemah makin kukuh memijak.

    Mata asing memerhati cemburu,
    Kadangkala berbatuk kecil menzahirkan iri di hati,
    Kadangkala berbisik halus memujuk,
    Aku persetankan godaan-godaan ini,
    Sesekali aku duduk berfikir,
    Gerakku…gerak dosa atau pahala?
    Hubunganku…hubungan halal atau dusta?
    Dia suamiku?
    Aku isterinya?
    Tarikh ijabkabulku entahkan bila?

  7. Ria Darwina berkata:

    Bilakah masa gersang tanah itu
    saban hari hujan turun membasahi
    tiada kering dan layu tanaman itu
    rumput dan juga lalang turut menghijau
    ghairah dan melintuk menari
    angin lembut sesejuk angin gunung
    menghembus layu mata ngantuk

    Bilakah masa kering air mataku
    saban hari kesedihan melanda diriku
    disitu aku mengaharap sesuatu
    kebahagiaan ku nanti tak pernah kunjung tiba
    aku mengigil kesejukan
    berselimut usang dibuai mimpi

    Ria Darwina

  8. Ria Darwina berkata:

    belum cukup ilmu didada
    mahu menjulum isi kepala
    lidah keras hendak menyebut
    akal mencari berkumit bibir
    tatabahasa segala rasa tak kena
    ku cuba peka masih tak jumpa
    berlemuih selut otak ini
    apa pengapnya dari tadi
    surat-surat dari tadi
    masih kosong tak diisi
    saban bila nak siapkan kerja ini
    mungkin ngigau malam ini
    perkataan nak disusun rapi
    biar terang ianya mudah difahami
    mungkin aku masih berkhayal
    berpeluk tubuh kesejukan
    berdengus nafas kuat
    seolah kerbau mendaki gunung yang tinggi..

  9. Sib berkata:

    Bahasa terindah bahasa Al-Quran

  10. zahidah berkata:

    aku seorang penulis cilik,
    berjuang untuk bahasa dan bangsa,
    aku cari satu cahaya,
    untuk sinar yang kian suram……..
    aku mungkin baru 16 tahun tapi aku cinta akan bahasa dan bangsa,
    aku gemar akan tradisi bila rakan sepejuanganku masih leka mencari modenisasi

  11. NUR FAQIRULLAH berkata:

    MEMBADAI PUISI PAK SAMAD
    AKU JADI TERASING DALAM DAERAH FANA
    PUSING DALAM PUTARAN BUIH KALAM
    TIDAK TERJUMPA AKU TITIK PERMULAAN
    DAN TITIK PERTEMUAN
    TOLONGLAN AKU
    DALAM TEROWONG
    PALING DALAM INI…

  12. Shahriza Mahmud berkata:

    Aku hormat
    Aku cinta
    Aku kasih
    Aku sayang

  13. pendita alam berkata:

    salam dari pendita alam pada semua karyawan2 tanahair dan pemiat2 puisi, lawati lah blog pesona jiwa yang memaparkan puisi2 jiwa dari pendita alam, dan berikanlah komen dan tunjuk ajar kepada pendita alam http://www.penditaalam.blogspot.com

  14. SaCdD berkata:

    terima kasih kerana menjadi sasterawan terunggul..

  15. [...] Bahasa Terindah ~ A. Samad Said [...]

  16. Ria Darwina berkata:

    Jika aku terlalu manja pada diri
    aku akan merasa letih
    seluruh tenaga akan haus hilang begitu sahaja
    pemikiran mulai longgar kosong hampir pupus

    Jika aku nak bertahan kekuatan dalam diri
    aku harus segar
    seluruh tenaga akan berkumpul menjadi satu
    minda dikepala mula bergerak sakan
    bagaikan mesin dikilang berkisar kuat laju
    megah begitu

    Derasnya perkataan
    derasnya bahasa mencetak
    derasnya minda berfikir
    derasnya hari ini bahasa yang dicetak

    terangguk-terangguk insan tua mengusap janggut
    di ianya..ya ya ya

    memang begini
    memang begini
    bahasa melayu untuk semua

    Ria Darwina

  17. Mar berkata:

    Assalamualaikum.
    Aku mungkin baru,ajarkan aku.

  18. Mar berkata:

    http://www.sawapadi.wordpress.com..mungkin kurang adab meletakkan disini,cuma ingin dapatkan pandangan membina.maaf.

  19. Sage berkata:

    Dijadikan lagu oleh Ramli Sarip. Sememangnya indah…

  20. azreen berkata:

    Dinihari senja menguak pintu usang
    Jendela warni bersiur mengibas
    Angin sepoi menyapa dingin rasa sukma
    Sentuhan selukah cetera berkias alam
    Merenggut pelangi bahagia yang berona
    Yang tercipta atas dua nama
    Penghujungnya berdamping satu jiwa
    Mengungkap kisah mesra antara dua darjat
    Tak perlu dicanang seribu kata’
    Usah bersusah renyai menghujan lalu basah
    Semuanya sudah ternoktah….

    Bukan sengaja hendak berpisah
    Takdir Ilahi penentu segala
    kesah alunan merangkul berpaut utuh
    Kasih tercipta doa kekal abadi
    biarlah jasad dan rohku dimamah bumi
    kuntuman rindu takkan sekali layu
    kerna teringat memoir Adam dan Hawa
    begitu juga ceretera ini….

  21. amirul asraf berkata:

    mengalir kasih Allah pada semua..
    untuk makhluk dan jua insan..
    tak pernah putus rahmat diberi..
    sehingga nafas kau pergi..
    pintalah padaNya apa yang engkau inginkan..
    namun takwamu hendaklah engkau sandarkan..
    di iringi doa dan selawat kepada..
    junjungan nabi yang tercinta..

  22. Ibnu Hassan AlQari Quantani berkata:

    huught,,ku baca tiap bait isi hatimu
    kau rangkai sudah kata-kata
    tertangkap mencela dan sombongnya jiwa.
    Cerita duka dan harapan cinta yg masih hampa..
    dan agungnya maha pencipta..

    Duhai pengumpul kata-kata…
    rendah dan rebahlah
    padanya diri ada segala rasa

    (BUAT IBU)
    Aku tak takut menghadapi kehidupan meski kemiskinan mengikatku..
    aku tak takut sakit mengerogoti tubuh ku…
    aku tak takut jika kematian menjemputku..
    tapi..aku takut ..jika harus gagal menjadi anak yang sholeh padamu Ibu….
    aku takut yg maha bertahta mengambilmu segera tampa karidhoanku..
    aku takut amalku blum mampu selamtkan dirimu dari murkanya…
    aku takut,,kematian sebuah perpisahan tampa pertemuan…
    jangan biarkan kata tmpa makna

  23. Ibnu Hassan AlQari Quantani berkata:

    (untuk Semua)
    huught,,ku baca tiap bait isi hatimu
    kau rangkai sudah kata-kata
    tertangkap mencela dan sombongnya jiwa.
    Cerita duka dan harapan cinta yg masih hampa..
    dan agungnya maha pencipta..

    Duhai pengumpul kata-kata…
    rendah dan rebahlah
    padanya diri ada segala rasa..

    (untuk IBU)
    Aku tak takut menghadapi kehidupan meski kemiskinan mengikatku..
    aku tak takut sakit mengerogoti tubuh ku…
    aku tak takut jika kematian menjemputku..
    tapi..aku takut ..jika harus gagal menjadi anak yang sholeh padamu Ibu….
    aku takut yg maha bertahta mengambilmu segera tampa karidhoanku..
    aku takut amalku blum mampu selamtkan dirimu dari murkanya…
    aku takut,,kematian sebuah perpisahan tampa pertemuan…
    jangan biarkan kata tmpa makna

  24. Ibnu Hassan AlQari Quantani berkata:

    (untuk Semua)
    huught,,ku baca tiap bait isi hatimu
    kau rangkai sudah kata-kata
    tertangkap mencela dan sombongnya jiwa.
    Cerita duka dan harapan cinta yg masih hampa..
    dan agungnya maha pencipta..

    Duhai pengumpul kata-kata…
    rendah dan rebahlah
    padanya diri ada segala rasa..
    jangan biarkan kata tmpa makna

    (untuk IBU)
    Aku tak takut menghadapi kehidupan meski kemiskinan mengikatku..
    aku tak takut sakit mengerogoti tubuh ku…
    aku tak takut jika kematian menjemputku..
    tapi..aku takut ..jika harus gagal menjadi anak yang sholeh padamu Ibu….
    aku takut yg maha bertahta mengambilmu segera tampa karidhoanku..
    aku takut amalku blum mampu selamtkan dirimu dari murkanya…
    aku takut,,kematian sebuah perpisahan tampa pertemuan…

  25. Rumaizah binti Khuzaimah berkata:

    Arieza Eja (Rumaizah Khuzaimah ) berkata:
    21 Februari 2013.

    ( sedarlah wahai sahabatku)

    suatu waktu dahulu…kita bebas bermain…
    suatu waktu dahulu kita bebas berlari…
    suatu waktu dahulu kita bebas di bumi ini…

    kini…bumi ini tidak lagi seperti dahulu…jarak usia semakin merangkak ke angka yg jauh….
    .kini….kita juga telah berbeza…
    larian kita juga berbeza kerna kita mengejar masa…
    kini …kita berbeza…kerna …jiwa kita berbeza…..
    kini…kita berbeza …kerna haluan kita sudah berbeza….
    kini….tanah ini….berbeza…kerna tanah ini ….bukan lagi milik kita…

    kita perlu sedar apakah wasiat nenek moyang kita..
    Kita perlu sedar apakah hala tuju kita…
    Kita perlu sedar apakah nasib kita nanti….
    Kita perlu sedar apakah tinggalan buat anak-anak kita di hari mendatang….

    JIwa kita perlu dibajai semula…
    Hati kita perlu disirami semula…
    Ukhwah kita perlu dieratkan semula…
    Silaturahim kita perlu dirapatkan semula….
    Demi agama, bangsa & negara di bumi Malaysia ….

    Bersatulah kita wahai rakyat Malaysia…
    Bersatulah kita wahai Melayu…
    Bersatulah kita wahai insan terpelajar…
    Bersatulah kita di bawah satu naungan…
    Bersatulah kita di bawah langit yang cerah…

    Biarlah ia menjadi milik kita yang abadi hingga akhirnya….
    Bersatulah demi sebuah harapan pada sebuah impian….
    agar senyuman dapat lagi terukir di bibir….
    Tak kan Melayu hilang di dunia !!!
    Perjuangan kita belum selesai !!!

  26. Nor Aminuddin berkata:

    ringkas mnyemai kata
    ikhlas mulut bertinta
    segerak jiwa yang berdosa
    diiring seraut doa
    mengeluar bahasa syurga
    hanya padaNya tasbih menyapa
    dibumi karut aku teroka
    byang ku kejar tiada
    betapa dunia dgn tipu daya
    aku alpa
    mereka gembira
    malaikat bekerja
    murka akan tiba
    diiring seraut doa
    kepada Maha Pencipta
    lurus lgkah ku susur jua
    dihapus kan dosa
    aku takut azab MU disana

  27. SHAMSOKAHAR berkata:

    FASA AKU BUKAN KERNA DUNIA TAPI KERNA MASYARAKAT
    FASA AKU INGIN BERDOA AGAR PALESTIN SELAMAT DI SANA
    FASA AKU INGIN MENUNTUT ILMU BAHASA TETAPI AKU GAGAL
    DAN TERUS GAGAL
    FASA AKU KINI TERLALU JAUH DAN RAPUH

Tinggalkan Jawapan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Tukar )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Tukar )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Tukar )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 114 other followers

%d bloggers like this: