Syair MCKK

September 2, 2009

Syair MCKK

Seratus tahun telah berlalu,
Tersergam gagah, Malay College yang satu,
Wawasan murni Raja-Raja Melayu,
Agar negara makmur dan maju.

Empat Raja, empat negeri,
Di Kuala Kangsar mencemar Duli,
Berbincanglah Tuanku, pendapat diberi,
Agar Melayu memerintah sendiri.

Sultan Ahmad, Raja di Pahang,
Rombongan gajah dan hulubalang,
Merentas hutan dan gunung ganang,
Di Kuala Kangsar, sedia berbincang.

Sultan Suleiman, bersemayam di Jugra,
Perjuang kedaulatan bangsa dan negara,
Bijak berhujah, bijak berbicara,
Mendidik Melayu menjadi perkara.

Yam Tuan Negeri, Tuanku Muhammad,
Muda dan segak, bijak teramat,
Menuntut agar Melayu dimartabat,
Di negeri sendiri, negeri berdaulat.

Sultan Idris, di Perak bertuah,
Bersuara lantang, kembalikan maruah,
Mendidik Melayu di sebuah sekolah,
Menjadi pemimpin, pentadbir berhemah.

The Malay College sekurunlah sudah,
Di Kuala Kangsar nan serba indah,
Warisan bangsa dan negara bermaruah,
Wawasan di Raja sebagai wadah.

Perayaan ke seratus meriah berseri,
Raja-Raja berkenan mencemar Duli,
Bersama rakyat turut merai,
Sejarah dan budaya penghormatan diberi.

Watikah dibawa, niat nan suci
Gajah bertujuh gagah kemari
Sedia menyembah mengabdi diri
Bukti besar kuasa Illahi

Tujuh gajah dihias berseri
Angka nan ganjil dalamnya erti
Tujuh langit berperut bumi
Kuasa Tuhan kita insafi

Menjunjung kasih Duli Tuanku,
Atas sokongan diberi Tuanku,
Menjadi penaung Malay College yang satu,
Semoga Allah beri petunjuk selalu.

Kepada para hadirin sekelian,
Marilah kita sama doakan,
Wawasan dan jasa akan berterusan,
Sekurun lagi MCKK berkorban.

Nukilan Jak Li


Syair Siti Zubaidah & Perang di China

Oktober 16, 2008

Baik parasnya bukan kepalang
Tubuhnya seperti emas cemerlang
Cahaya durjanya gilang-gemilang
Jika ditentang bagaikan hilang

Lemah lembut manis berseri-seri
Majlisnya tidak lagi terperi
Parasnya seperti anakan peri
Tiada berbanding di dalam negeri

Bertambahlah arif bijak laksana
Bijak bestari akal sempurna
Sifatnya lengkap tujuh laksana
Tiada berbanding barang di mana

Jikalau dicari dengan makrifat
Cukup kepadanya serba empat
Habis kepada sempurna sifat
Bandingnya itu sukar mendapat

Rambutnya panjang hitam lebatnya
Kening beralit dengan hitamnya
Mata hitam sangat hitamnya
Bulu matanya lentik sangat eloknya

Hidungnya mancung lehernya jijang
Pinggangnya ramping dadanya bidang
Loknya elok sederhana sedang
Sedap manis mata memandang

Puteri Zubaidah konon namanya
Patutlah nama dengan rupanya
Di negeri Irak sangat mashurnya
Seorang pun tiada tolok bandingnya
Β