(Sajak) Kesibukan – Zahari Hasib

Januari 19, 2010

Kesibukan
ialah hantu yang mengejar
dan memburu kita
pada tiap petang dan malam.

Ia berlegar di rumah
mengepung di jalan raya
dan membelit di pejabat.
Justeru itu pegawai yang sibuk
pengurus yang sibuk
dan pemimpin yang sibuk
memerlukan beberapa setiausaha
termasuk seorang darinya mesti
perempuan cantik, manis dan ayu.

Kesibukan adalah gaya hidup zaman ini
tanpa sibuk-sibuk
kita akan dianggap sebagai
manusia yang tidak membuat kerja.

Mungkin agaknya petani tua di pendalaman
atau nelayan kurus
dipinggir pantai timur sahaja yang
kelihatan tenteram dan
dapat merasa aman
justeru kemiskinan serta penderitaan
hidup telah menjadikan mereka
tak punya waktu
sibuk!

Zahari Hasib


(Puisi) Ku Bermohon

Januari 14, 2010

Heningan malam menjadi saksi
Aku kembali padaMu
dgn secebis doa kutadahkan
Mengharap petunjuk dariMu
Dgn sekeping hati kuhadiahkan
Tulus memohon kepadaMu

Aku yg khilaf ini masih perlukanMu
Di saat duka maupun bahagia
Aku bersujud atas sajadahMu
Bersama deraian kilauan kaca
Ku bermohon ampun padaMu
Atas segala silapku
Selama aku menjadi hambaMu
Di muka dunia yg fana..

Sungguh kerdil diri ini
Begitu sedih aku mengenang
Hidupku yg indah ini
Takku syukuri nikmatMu spenuhnya
Takku lewati jalanMu sebaiknya
Oh Maha Kuasa
Maafkan diri ini…

Sesungguhnya aku rindukanMu
Siapalah aku…
Yg slalu leka dan alpa
Dgn urusan duniawi
Sesungguhnya
Ku inginkan bahagia bersamaMu
Jalani hidup ini bersama redhaMu

Oh Tuhanku…
Yg Maha Penyayang lagi Pengampun
Ampunilah hambaMu ini…
Setinggi kasih kupanjatkan
Hanya padaMu yg Satu…

Nukilan: no-rulesz has’z


Pantun Melayu

Disember 31, 2009

Koleksi Pantun

Apa guna memakai kasut
Dilangkah akan betis kiri
Apa guna ilmu dituntut
Kalau tidak membantu diri.

Suluh-menyuluh Teluk Emas
Panas sejuk angin utara
Ribut taufan baik berkemas
Antara belum jadi sengsara.

Baik-baik berlayar malam
Arus deras karangnya tajam
Cari-cari mualim yang faham
Di situ banyak kapal tenggelam.

Lancang kuning kapal pusaka,
Kisah sedih kekejaman raja.
Walau kering selat melaka,
Budi mu tuan tidak dilupa.

Burung merpati hinggap di laman,
Cenderawasih tinggi di awan.
Tabahkan hati tetapkan iman,
Tak akan hilang arah tujuan.

Ikan berenang ke dalam lubuk,
Ikan belida dadanya panjang.
Adat pinang pulang ke tampuk,
Adat sireh pulang ke gagang.

Pengawal istana memegang tombak,
Puteri raja duduk berinai.
Kalau takut dilambung ombak,
Jangan berumah di tepi pantai.

# Terima kasih Byam Teng dan BH atas kiriman pantun.


Sajak Bicara Kekesalan

Disember 23, 2009

Sajak: Bicara kekesalan

Bagaimana mungkin
aku mendekati-Mu
sedang diri
penuh kealpaan
dan hati
ada kala membeku
ada waktu di pesisiran buntu
tika akal jauh menerpa
akan kekhilafan gugusan dosa
yang kutebarkan helaiannya

Nalurikukah yang berdetak?
kalbukukah yang meronta?
tanpa bicara
tanpa kata
tanpa suara
hanya tulus doa
dapat kuhadapkan
beriringan air mata duka
akan penyesalan
sejuta kebencian
kedaifan diri nan rapuh

Dalam keterasingan ruang sepi
aku pasrah kepada-Mu

Nurul Husna,
Johor Bahru, Johor


Puisi Cinta: Cinta Bulan Di Mata Hujan

Disember 23, 2009

Puisi Cinta: Cinta Bulan Di Mata Hujan


Harum bulan
Mewangikan hujan
Lalu wujud kecintaan

Di bawah pohon lengang
Aku berbisikan antara angin
Luah rasa ke ras-ras rindu
Wajah sunyiku bergentayangan

Malam ini tetes hujan
Jelma di kalbu mengetuk pintu
Membiarkan daun-daun luruh
Di tasik bening kolam air mata
Menimbunkan pucuk-pucuk gerimis
Tindih dingin membelit hadir.

Cinta bulan di mata hujan
Kita masih berasingan
Di bawah kelambu kalbu
Menanti tiba bulan
Menerusi mata hujan

Kita saling bertanya
Tidak kelihatan pun
Kuyup sinar bermanja di rumputan.

Jamaludin D
Desa Jaya, Sungai Petani


Sajak Buat Tanahair

Disember 6, 2009

SAJAK BUAT TANAH AIR

Nafas jihadmu tetap panas
sewaktu tanah milikmu dicakar durjana
namun kau masih sempat
mengikir mata akal:
Sebilah belati
peluru tetap kau asah
bangkit dengan semangat mata batin
selamanya.

WAN MARZUKI WAN RAMLI
SK Sultan Ibrahim (4), Pasir Mas.


Puisi Songsang – Latiff Mohidin

Oktober 6, 2009

Songsang
(buat tok awang)

Maafkan aku
kalau aku sering saja
berlaku songsang

Terutama
di perayaan tahun
seperti hari ini

Apabila semua orang
telah sedia duduk
aku bangun berdiri

Apabila orang
bangun bertepuk
aku duduk

Apabila orang
ghairah berbincang
aku tidur

Apabila orang
melepaskan merpati
aku tabur padi

Orang lain
telah merdeka
aku belum

Maafkan aku
kalau aku sering saja
berlaku songsang

Aku hanya
ingin
mengingatkan

Latiff Mohidin
Kota Bharu, Nov 1976.


Puisi Kreatif : Sebuah Kampung

Oktober 5, 2009

SEBUAH KAMPUNG
(Kepada warga dunia, cintailah kedamaian ini)

Sebuah kampung
sebatang jalan raya
dan aku
lengkap sebuah senario
bernama nostalgia
tapi untuk apa?

Pertanyaan ini
sering aku tanya di sini
kepada diri
tapi ….

Sudah ke utara, selatan
timur dan barat tapi
tidak juga kutemui
pemutus kata
antara hitam dan putih
melainkan merah belaka
hampa.

Esok,
akan kuterus pencarian ini
jika kaulihat aku di jalanan
khabarkan kepada semua orang
Tuhan itu satu.

SABRI HASHIM
9:44pagi 09-09-09