Advertisements
 

Sajak Puisi : Kehidupan Di Dunia

Februari 27, 2015

Sajak Puisi : Kehidupan Di Dunia

Kehidupan di dunia
Kadang kala indah bagai bulan purnama
Kadang kala menyakitkan bagai tiba gerhana

Hati yang berdetik
Namun mulut tetap terkunci
Tidak mampu melafazkan
Yang tersurat di hati
Kerana jendela bibir terkunci rapi

Jiwa meratap pedih
Perasaan menagih kasih
Orang yang dinanti
Datang bagaikan mimpi

Hinanya diri
Diperlakukan sebegini
Bagai tiada erti
Umpama hilang perasaan hati

Termenung kuseketika
Dilamun mimpi khayalan yang tak sudah
Diri masih tertanya-tanya
Kemana hilangnya kemanisan di dunia

Kunci yang dicari
Hilang tetap tak ditemui
Kaki yang melangkah kedepan
Tiba-tiba tersisir ke belakang
Bagai hidup tiada penghujung
Umpama bunga hilang wanginya
Ibarat daun tiada hijaunya
Dunia yang berputar
Namun kaki tidak terlangkah
Masa yang berlari
Namun jiwa masih terhenti
Umpama memijak diawangan
Bagai berlari dikayangan
Ibarat ada dalam tiada
Dicapai tapi tidak terasa
Digenggam namun terlepas jua
Ibarat diri bayang-bayang
Yang berpijak di bumi nyata

Diri tinggal tanda Tanya
Beginikah dunia?
Yang selama ini dikejar
Namun tak pernah ditemui
Beginikah hidup?
Yang selama ini diterokai
Namun masih menjadi misteri

Apa yang harus diingati
Yang pergi takan ada lagi
Yang wujud bakal tiba pengganti
Yang tinggal tetap jua kembali

Misterinya kehidupan..
Makin ditanya
Makin banyak persoalan
Makin diteroka
Makin banyak rasia

Apa yang dikata
Telah lama tersirat dijiwa
Apa yang dicari
telah lama ditemui
apa yang dibenci
sebenarnya paling disayangi
itulah
kenyataan diri
kebenaran yang ditemui
sengaja disembunyi
lagi dicari..

Cinta
Ibarat lautan terbentang
Kasihnya tetap ketepian
Semakin cuba diselami
Semakin dalam hati merasai
Semakin banyak yang dijumpai
Kasihnya tiada ganti
Tidak juga berbelah bagi

Lelaki
Sungguh sukar difahami
Ibarat hujan dipadang pasir
Bagai gelora di hujung muara
Kadang kala datang tanpa diduga
Tiba-tiba pergi tanpa disangka
Inikah ironinya?
Peribadinya lelaki
Diibarat seumpama perdana
Kelakuan tiada beza
Apa yang dituju juga serupa

Wanita sahaja yang tegila-gila
Bagai terjumpa air di padang pasir
Hendak dijamah risau kehabisan
Tidak dirasa diri pula kehausan

Keluhan kesal
sering menghantui diri
tidak mengerti
kemana kaki melangkah pergi

Pandangan jauh kedepan
namun sering tersasar di persimpangan
hati yang berbisik
namun jiwa tidak terdetik
sengaja diabaikan risiko didepan
kerana kabahagiaan yang dijanjikan

Perjuangan diri masih di persimpangan
musuh sekeliling sorak kegembiraan
tatkala diri tersungkur dari batasan
manusia serupa
namun pemikiran yang berbeza
jalan yang dilalui
terasa bagai berduri
bila diri tidak lagi dihargai

Kaki yang melangkah
terasa beratnya
otak yang mengkaji
berhenti keletihan
apa lagi yang terlepas dari pandangan?

Hijaunya bumi
Tidak dapat menyejukan
Birunya laut
masih lagi tidak dapatmenenagkan
gunung-ganang yang tersergam
gagal membangkitkan
sawah ladang yang terbentang
tetap jua menghalang pandangan

apa maknanya semua ini
naluri hati telah tersimpul mati
hendak ditanya
namun pada siapa
ingin dijawab
tiada pula soalannya

bingungnya diri
kekiri tidak
kekanan jauh sekali
kedepan terhenti
berundur kebelakang
tiada erti

betul katanya..
didepan ada yang menunggu
namun simpang mana yang harus ku tuju?

Diri terasa sunyi
Takut mengikut kata hati
Risau tersungkur lagi

Berilah ku peluang
Seketika ini
Izinkan diri
menemui apa yang dicari
risau tidak berkesempatan
dilain kali

Deruan ombak dipantai
kadang kala membingitkan
angin yang menderu
terasa seperti ada yang menyeru
adakah ini petanda pada sesuatu?

Diri ini keletihan
Tanda noktah yang dihajatkan
Namun tanda soal yang diketemukan
Dimana pengakhiran sebuah persoalan

Kenyataan yang dicari
Dari awal diri mempercayai
Ia bakal memberi kesan yang pahit dalam diri
Bagaimanapun kenyataan harus dihadapi
Walau pahit ranjau berduri

Berilah pengakhiran pada semua ini
Wujudkanlah kesempatan
Agar dapatmenjernihkan keadaan
Supaya tidak tehimpit penyesalan
Semoga semua persoalan
Dijawab dengan sebuah kemenangan
Agar jiwa merasa tenang dimasa depan

Kumohon
Insan disisi
Menghargai perasaan hati
Melindungi diri ini
Menjaga sehingga nafas terakhir
Semoga pertemuan ini
Memberi ku nafas kembali
Ku berjanji’€¦
Dirimu takan ku khianati
Dan ku mengharap
Dirimu memahami perasaan ini
Menunaikan janji yang kau lafazsi
Kuberdoa hubungan ini terpatri
Dua jiwa menjadi satu hati
Pada saat izin berwali
Tika ijab bersaksi
Hanya padamu ku menanti

Nukilan:Zulika Amira

Ea_my
12.17am/22.5.07

Advertisements

Sajak: Kain Buruk Ayah

Oktober 19, 2010

Kain buruk ayah kalau tiada segala buat menjadi payah jangan sekali-kali diserah nanti hati ayah jadi parah

Ke danau buat basahan
kalau di kepala jadi lilitan
berteleku di surau menyembah Tuhan
dingin malam menyelimuti badan

Jangan diserah kain buruk ayah itu
biar rabak, putus benang beribu
biar renyuk, kedut berdebu
tiada sehari hati ayah jadi sebu

Kain buruk ayahku
kusam dan masam berbau
hari-hari dibasuh ibu
kasih mereka menjadi jitu

Kain buruk ayah kini tiada
sejak ayah emak pergi berdua
kurang sejengkal masih tinggal di beranda
kekal di situ menjadi tanda

Nukilan:
Muzamir
Hulu Kelang, Selangor


Puisi Buat Bonda

Oktober 15, 2010

Ibu

Bonda,
Dalam hati pernah bercerita.
Berkata tentang kita.
Tentang susah senang hidup kita.
Tentang pahit getir perjalanan kita.

Bonda,
Jika dahulu aku buntu.
Jika dahulu aku runsing.
Dan jika dahulu aku buta.
Doa mu masih tak jemu menyusurku.

Bonda,
Biar merpati beralih arah.
Mendung timbul di celahan kaca.
Hujan turun di kutub utara.
Kau insan terindah figura dunia.

Warna memori.
Adakala terluka dan terhiris.
Tiada ku kecil dan tiada ku besar.
Dan bila sang hitam menjelma.
Wajah mu sering bermain di kotak mindaku.
Hingga terbawa di buai lena maya.

Bonda,
Katakan lah apa saja.
Lautan merah aku renangi.
Gunung tertinggi aku daki.
Si pelangi aku cari.
Setia ku tak kan pudar.
Walau datang ribut melanda.

Bonda,
Jika aku pergi dulu.
Jangan ditangisi semua itu.
Tidak ku sanggup melihat dirimu berduka lagi.
Akan ku kenang peristiwa semalam.
Mencintai mu adalah perkara teristimewa.
Buatku bonda.

– NAZA MD NOOR –

Nama Pena: Naza Md Noor
Email: naza_monster@yahoo.com
URL : http://duniakhayalannaza.blogspot.com/


Sajak : Sejak Aku Mengenalmu

Oktober 4, 2010

Sejak aku mengenalimu
kuntum – kuntum bunga
di laman hati
beraroma dengan wangi
menjinakkan kegusaran
yang bertahun – tahun
hidup di rimba keharuan.

Aku ingin mengenali
seluruh daerah hatimu
ingin meneroka jalan
tanpa simpang dan liku
kerana di situ hatiku
akan bermukim
sehingga tamat
seluruh musim.

Sejak mengenalimu
semua pintu mula kubuka
agar kau yang pertama
sudi memasukinya
dan aku sudah
menyusun berhias
mesramu di setiap
ruang dan bahagian
agar lebih akrab
saling sayang menyayang
dengan kepercayaan.

Sejak mengenalimu
kudepa seluas langit
agar kau bisa
rasa dengup jantungku
yang tak pernah berhenti
dengan berharap.

Terima kasih..
rela aku mengenalimu.

~Moktha~
26 September 2010

Sajak : Sejak Aku Mengenalmu

Lawati: http://www.ipuisi.com


Sajak : Mengemis Kasih Di Kaki Lima

September 22, 2010
Pengemis Jalanan
Izinkan aku beradu di sini
Berbumbungkan langit
Berselimutkan dingin sembilu
Beralaskan hamparan kotak-kotak
Aku masih mampu terlena
Lebih lena dari tidurmu
Bertemankan mimpi indah
Yang pernah aku alami dulu
Aku juga insan sepertimu
Ingin rasa bahagia
Sedangkan ku pilih untuk berlari
Jauh dari kehidupan realiti
Hingga aku terdampar disini
Dikau yang bergelar insan
Lemparkan sedikit simpati
Agar perutku terisi
Walau hanya sekelumit sisa dari mulutmu
Aku juga punya hati sepertimu
Tetapi disinilah hatiku
Yang ku bawa lari itu
Hati yang telah lama mati
Dikau yang bergelar insan
Hulurkan secubit kasih
Agar aku rasa dihormati
Sebagai penghuni terhormat
Di kaki lima ini……..
Nukilan:
Ayu Mardiana

Puisi Buat Suami

Ogos 28, 2010

PUISI BUAT SUAMI

Suamiku…
Usah gusar
Bila melalui jalan sukar
Kerana kita harus sedar
Hidup tidakkan mudah
Jika semangat kita lemah…

Suamiku…
Usah membisu
Jika ada rasa terbuku
Bukankah kita ditakdirkan bersatu
Berkongsi rindu dan sendu
Kerana kita harus tahu
Beratnya beban menanggung pilu…

Suamiku…
Memang tidak mudah
Untuk memulakan alam baru ini
Tetapi kita tongkah dengan seribu tabah
Dan…semusim sudah kita bersama
Semua yang pahit jadi indah
Bila haluan kita searah…

Suamiku…
Menjelang malam ini
Ingin kupinjam cahaya bintang
Biar ia menyinar
Hingga ke siang
Kerana kilaunya adalah
….KASIH SAYANG ISTERIMU…

Kiriman:
Nur Hikmah

Sumber: Majalah


Puisi : Tentang Cinta

Ogos 25, 2010

Tentang Cinta

Patah ranting bercerai kuntum ,
Meniti belati menusuk jantung;
resah kasih menanti cantum,
isi berita tak mahu kunjung..

Lelah mencari kelaut sepi,
berlabuh cinta dipangkal bicara;
rindu sudah dirantai hati,
namun hilang jiwa kemana..

Cendara pura indahnya kota,
beradu puteri cendana sari,
lapangkan dada segarlah jiwa,
barukan nampak isinya hati.

Nukilan:
Sabda Kalam
kojahasan@gmail.com
URL : http://www.sabdakalam279.blogspot.com