Advertisements
 

Sajak Puisi : Kehidupan Di Dunia

Februari 27, 2015

Sajak Puisi : Kehidupan Di Dunia

Kehidupan di dunia
Kadang kala indah bagai bulan purnama
Kadang kala menyakitkan bagai tiba gerhana

Hati yang berdetik
Namun mulut tetap terkunci
Tidak mampu melafazkan
Yang tersurat di hati
Kerana jendela bibir terkunci rapi

Jiwa meratap pedih
Perasaan menagih kasih
Orang yang dinanti
Datang bagaikan mimpi

Hinanya diri
Diperlakukan sebegini
Bagai tiada erti
Umpama hilang perasaan hati

Termenung kuseketika
Dilamun mimpi khayalan yang tak sudah
Diri masih tertanya-tanya
Kemana hilangnya kemanisan di dunia

Kunci yang dicari
Hilang tetap tak ditemui
Kaki yang melangkah kedepan
Tiba-tiba tersisir ke belakang
Bagai hidup tiada penghujung
Umpama bunga hilang wanginya
Ibarat daun tiada hijaunya
Dunia yang berputar
Namun kaki tidak terlangkah
Masa yang berlari
Namun jiwa masih terhenti
Umpama memijak diawangan
Bagai berlari dikayangan
Ibarat ada dalam tiada
Dicapai tapi tidak terasa
Digenggam namun terlepas jua
Ibarat diri bayang-bayang
Yang berpijak di bumi nyata

Diri tinggal tanda Tanya
Beginikah dunia?
Yang selama ini dikejar
Namun tak pernah ditemui
Beginikah hidup?
Yang selama ini diterokai
Namun masih menjadi misteri

Apa yang harus diingati
Yang pergi takan ada lagi
Yang wujud bakal tiba pengganti
Yang tinggal tetap jua kembali

Misterinya kehidupan..
Makin ditanya
Makin banyak persoalan
Makin diteroka
Makin banyak rasia

Apa yang dikata
Telah lama tersirat dijiwa
Apa yang dicari
telah lama ditemui
apa yang dibenci
sebenarnya paling disayangi
itulah
kenyataan diri
kebenaran yang ditemui
sengaja disembunyi
lagi dicari..

Cinta
Ibarat lautan terbentang
Kasihnya tetap ketepian
Semakin cuba diselami
Semakin dalam hati merasai
Semakin banyak yang dijumpai
Kasihnya tiada ganti
Tidak juga berbelah bagi

Lelaki
Sungguh sukar difahami
Ibarat hujan dipadang pasir
Bagai gelora di hujung muara
Kadang kala datang tanpa diduga
Tiba-tiba pergi tanpa disangka
Inikah ironinya?
Peribadinya lelaki
Diibarat seumpama perdana
Kelakuan tiada beza
Apa yang dituju juga serupa

Wanita sahaja yang tegila-gila
Bagai terjumpa air di padang pasir
Hendak dijamah risau kehabisan
Tidak dirasa diri pula kehausan

Keluhan kesal
sering menghantui diri
tidak mengerti
kemana kaki melangkah pergi

Pandangan jauh kedepan
namun sering tersasar di persimpangan
hati yang berbisik
namun jiwa tidak terdetik
sengaja diabaikan risiko didepan
kerana kabahagiaan yang dijanjikan

Perjuangan diri masih di persimpangan
musuh sekeliling sorak kegembiraan
tatkala diri tersungkur dari batasan
manusia serupa
namun pemikiran yang berbeza
jalan yang dilalui
terasa bagai berduri
bila diri tidak lagi dihargai

Kaki yang melangkah
terasa beratnya
otak yang mengkaji
berhenti keletihan
apa lagi yang terlepas dari pandangan?

Hijaunya bumi
Tidak dapat menyejukan
Birunya laut
masih lagi tidak dapatmenenagkan
gunung-ganang yang tersergam
gagal membangkitkan
sawah ladang yang terbentang
tetap jua menghalang pandangan

apa maknanya semua ini
naluri hati telah tersimpul mati
hendak ditanya
namun pada siapa
ingin dijawab
tiada pula soalannya

bingungnya diri
kekiri tidak
kekanan jauh sekali
kedepan terhenti
berundur kebelakang
tiada erti

betul katanya..
didepan ada yang menunggu
namun simpang mana yang harus ku tuju?

Diri terasa sunyi
Takut mengikut kata hati
Risau tersungkur lagi

Berilah ku peluang
Seketika ini
Izinkan diri
menemui apa yang dicari
risau tidak berkesempatan
dilain kali

Deruan ombak dipantai
kadang kala membingitkan
angin yang menderu
terasa seperti ada yang menyeru
adakah ini petanda pada sesuatu?

Diri ini keletihan
Tanda noktah yang dihajatkan
Namun tanda soal yang diketemukan
Dimana pengakhiran sebuah persoalan

Kenyataan yang dicari
Dari awal diri mempercayai
Ia bakal memberi kesan yang pahit dalam diri
Bagaimanapun kenyataan harus dihadapi
Walau pahit ranjau berduri

Berilah pengakhiran pada semua ini
Wujudkanlah kesempatan
Agar dapatmenjernihkan keadaan
Supaya tidak tehimpit penyesalan
Semoga semua persoalan
Dijawab dengan sebuah kemenangan
Agar jiwa merasa tenang dimasa depan

Kumohon
Insan disisi
Menghargai perasaan hati
Melindungi diri ini
Menjaga sehingga nafas terakhir
Semoga pertemuan ini
Memberi ku nafas kembali
Ku berjanji’€¦
Dirimu takan ku khianati
Dan ku mengharap
Dirimu memahami perasaan ini
Menunaikan janji yang kau lafazsi
Kuberdoa hubungan ini terpatri
Dua jiwa menjadi satu hati
Pada saat izin berwali
Tika ijab bersaksi
Hanya padamu ku menanti

Nukilan:Zulika Amira

Ea_my
12.17am/22.5.07

Advertisements

Sekadar Di Tangga Pentas

Oktober 15, 2010

Di tangga pentas
menggertak menggegar
ramai berdendang
menuntun di tangga kambing
jerihlah bibir-bibir mengukir
bersimpang siur seloka-seloka
liuk gemalai merdu
di seli nista sumbang
entahkan harapan jelata
entahkan bala menimpa.

Tiba-tiba ramai berkebun
bertanamlah cili mereka
ada yang tanam tebu
ada yang tanam belimbing
ada yang kekal menanam sirih
beraya berkunjung
menyendeng tanaman mereka
entahkan harapan jelata
entahkan bala menimpa.

Senyum kambing
di tangga kambing
kecundang bertandang
terus kecundang
surai bersalamlah mereka
meninggalkan pentas
meninggalkan tangga kambing.

Moga-moga reda di persada.

HaizamOLEK
20703102010

Nama Pena: HaizamOlek
Email: Haizam1@yahoo.com
URL : http://haizamolek.wordpress.com/


Mencari Cinta Abadi

Oktober 9, 2010

Ada hati yang terluka,
Ada tangisan di bibir mata,
Ada derita meruntun jiwa,
Ada jiwa tiada bernyawa…

Hati ini sedih sekali,
Ada derita silih berganti,
Ingin pergi membawa diri,
Tempat mengadu hanya Ilahi….

Moga luka boleh diubati,
Moga jiwa hidup kembali,
Moga hati tidak mati,
Moga derita berlalu pergi….

Siapa sangka siapa menduga,
Bahagia dicari derita tiba,
Mengadu nasib pada yang Esa,
Moga tenang seluruh jiwa..

Nukilan:
232128


Zaujati

Oktober 3, 2010

Zaujati,
Hamba kepada Tuhanku dan Tuhanmu ini tidak mampu melahirkan isi hatinya kepada sesama manusia
Petunjuk dan jalan daripadaNya agar terlorong adalah matlamat seribu harapan
Agar aku bisa bergelar hamba yang diredhai
Hari demi hari ku tahu bahawa aku adalah seorang hamba
Keterbatasan ilmuku umpama sisa yang tinggal dijari pabila dicelupkn kedalam air lautan
Tiada dapat dibandingkan dengan ilmuNya yang Maha Mengetahui

Zaujati,
Usahlah kau bersedih kerna insan yang hina dina ini
Aku jua sepertimu dan seperti mereka juga dan seperti yang lainnya
Yang sentiasa mengharap dan berhajat akan sesuatu daripadaNya
Tiada apa yang dapatku berikan padamu melainkan sedikit
Tuhanmu Yang Maha Pengasih tidak sesekali mengecewakan kita
Pohonlah apa yang kau mahu padanya agar mendapat kebahagian dunia dan akhirat

Zaujati,
Ku mengerti ku fahami apa yang kau rasa
Ku harap masih ada ruang bagi kita saling berbicara
Bicara hati bicara jiwa bicara apa sahaja
Tiada hijab tiada tabir tiada apa-apa
Yang menjadikan bicara kita itu sebagai suatu rahsia

Zaujati,
Kau zaujahku kaulah sahabatku kaulah penemanku disyurga
Kau dan aku mencari dlm seribu akan satu jalan
Jalan terang yang sampai ke penghujungnya
Bertemu Kekasih yang sedang menanti kita di sana
InsyaAllah akanku pimpin tanganmu bersama²
Tidak sesekaliku lupa segala yang kau curahkan kepadaku
Pengorbananmu dahulu bukan menjadi suatu sejarah
Akanku simpan ia di sudut hatiku yang paling teristimewa

Zaujati……….
Akhir qalamku ini air mataku menitis mengalir
Tanda hatiku tidak dpt menahan apa yg kau rasa
Berat mataku memandang ku tahu berat lagi hatimu memendam
Bersabarlah…bersabarlah…bersabarlah….
Pasti ada hikmah disebalik aku lelaki dan kau wanita dan aku suami dan kau isteri…

al faqir ila rabbihi
Ibnu Nasruddin


Puisi Buat Suami

Ogos 28, 2010

PUISI BUAT SUAMI

Suamiku…
Usah gusar
Bila melalui jalan sukar
Kerana kita harus sedar
Hidup tidakkan mudah
Jika semangat kita lemah…

Suamiku…
Usah membisu
Jika ada rasa terbuku
Bukankah kita ditakdirkan bersatu
Berkongsi rindu dan sendu
Kerana kita harus tahu
Beratnya beban menanggung pilu…

Suamiku…
Memang tidak mudah
Untuk memulakan alam baru ini
Tetapi kita tongkah dengan seribu tabah
Dan…semusim sudah kita bersama
Semua yang pahit jadi indah
Bila haluan kita searah…

Suamiku…
Menjelang malam ini
Ingin kupinjam cahaya bintang
Biar ia menyinar
Hingga ke siang
Kerana kilaunya adalah
….KASIH SAYANG ISTERIMU…

Kiriman:
Nur Hikmah

Sumber: Majalah


Puisi : Tentang Cinta

Ogos 25, 2010

Tentang Cinta

Patah ranting bercerai kuntum ,
Meniti belati menusuk jantung;
resah kasih menanti cantum,
isi berita tak mahu kunjung..

Lelah mencari kelaut sepi,
berlabuh cinta dipangkal bicara;
rindu sudah dirantai hati,
namun hilang jiwa kemana..

Cendara pura indahnya kota,
beradu puteri cendana sari,
lapangkan dada segarlah jiwa,
barukan nampak isinya hati.

Nukilan:
Sabda Kalam
kojahasan@gmail.com
URL : http://www.sabdakalam279.blogspot.com


Puisi : Harapan Sahabat

Ogos 24, 2010

Sahabat,
Ku sambut dengan seribu penghargaan,
Agar kita menjadi insan berilmu,
Dan pembela nasib masa depan,

Hatimu perlu cekal dan tabah,
Sesabar ibu mendewasakanmu,
Jiwamu perlu subur dengan iman,
Sesubur hijau bumi tuhan,

Kita diajar cintakan kematian,
Bagai musuh kita cintakan kehidupan,
Maka dibawah langit biru ini,
Kita mengenal erti sebuah kehidupan,

Sahabat-sahabatku engkaulah harapan,
Untuk menjadi pemimpin masa hadapan,
Sebagai satu contoh akan kejayaan,
Masa depanmu mesti kau merdekakan.

Nukilan:
mizaham
mizaham@gmail.com
http://ainamstory.blogspot.com/