Sajak Puisi : Kehidupan Di Dunia

Sajak Puisi : Kehidupan Di Dunia

Kehidupan di dunia
Kadang kala indah bagai bulan purnama
Kadang kala menyakitkan bagai tiba gerhana

Hati yang berdetik
Namun mulut tetap terkunci
Tidak mampu melafazkan
Yang tersurat di hati
Kerana jendela bibir terkunci rapi

Jiwa meratap pedih
Perasaan menagih kasih
Orang yang dinanti
Datang bagaikan mimpi

Hinanya diri
Diperlakukan sebegini
Bagai tiada erti
Umpama hilang perasaan hati

Termenung kuseketika
Dilamun mimpi khayalan yang tak sudah
Diri masih tertanya-tanya
Kemana hilangnya kemanisan di dunia

Kunci yang dicari
Hilang tetap tak ditemui
Kaki yang melangkah kedepan
Tiba-tiba tersisir ke belakang
Bagai hidup tiada penghujung
Umpama bunga hilang wanginya
Ibarat daun tiada hijaunya
Dunia yang berputar
Namun kaki tidak terlangkah
Masa yang berlari
Namun jiwa masih terhenti
Umpama memijak diawangan
Bagai berlari dikayangan
Ibarat ada dalam tiada
Dicapai tapi tidak terasa
Digenggam namun terlepas jua
Ibarat diri bayang-bayang
Yang berpijak di bumi nyata

Diri tinggal tanda Tanya
Beginikah dunia?
Yang selama ini dikejar
Namun tak pernah ditemui
Beginikah hidup?
Yang selama ini diterokai
Namun masih menjadi misteri

Apa yang harus diingati
Yang pergi takan ada lagi
Yang wujud bakal tiba pengganti
Yang tinggal tetap jua kembali

Misterinya kehidupan..
Makin ditanya
Makin banyak persoalan
Makin diteroka
Makin banyak rasia

Apa yang dikata
Telah lama tersirat dijiwa
Apa yang dicari
telah lama ditemui
apa yang dibenci
sebenarnya paling disayangi
itulah
kenyataan diri
kebenaran yang ditemui
sengaja disembunyi
lagi dicari..

Cinta
Ibarat lautan terbentang
Kasihnya tetap ketepian
Semakin cuba diselami
Semakin dalam hati merasai
Semakin banyak yang dijumpai
Kasihnya tiada ganti
Tidak juga berbelah bagi

Lelaki
Sungguh sukar difahami
Ibarat hujan dipadang pasir
Bagai gelora di hujung muara
Kadang kala datang tanpa diduga
Tiba-tiba pergi tanpa disangka
Inikah ironinya?
Peribadinya lelaki
Diibarat seumpama perdana
Kelakuan tiada beza
Apa yang dituju juga serupa

Wanita sahaja yang tegila-gila
Bagai terjumpa air di padang pasir
Hendak dijamah risau kehabisan
Tidak dirasa diri pula kehausan

Keluhan kesal
sering menghantui diri
tidak mengerti
kemana kaki melangkah pergi

Pandangan jauh kedepan
namun sering tersasar di persimpangan
hati yang berbisik
namun jiwa tidak terdetik
sengaja diabaikan risiko didepan
kerana kabahagiaan yang dijanjikan

Perjuangan diri masih di persimpangan
musuh sekeliling sorak kegembiraan
tatkala diri tersungkur dari batasan
manusia serupa
namun pemikiran yang berbeza
jalan yang dilalui
terasa bagai berduri
bila diri tidak lagi dihargai

Kaki yang melangkah
terasa beratnya
otak yang mengkaji
berhenti keletihan
apa lagi yang terlepas dari pandangan?

Hijaunya bumi
Tidak dapat menyejukan
Birunya laut
masih lagi tidak dapatmenenagkan
gunung-ganang yang tersergam
gagal membangkitkan
sawah ladang yang terbentang
tetap jua menghalang pandangan

apa maknanya semua ini
naluri hati telah tersimpul mati
hendak ditanya
namun pada siapa
ingin dijawab
tiada pula soalannya

bingungnya diri
kekiri tidak
kekanan jauh sekali
kedepan terhenti
berundur kebelakang
tiada erti

betul katanya..
didepan ada yang menunggu
namun simpang mana yang harus ku tuju?

Diri terasa sunyi
Takut mengikut kata hati
Risau tersungkur lagi

Berilah ku peluang
Seketika ini
Izinkan diri
menemui apa yang dicari
risau tidak berkesempatan
dilain kali

Deruan ombak dipantai
kadang kala membingitkan
angin yang menderu
terasa seperti ada yang menyeru
adakah ini petanda pada sesuatu?

Diri ini keletihan
Tanda noktah yang dihajatkan
Namun tanda soal yang diketemukan
Dimana pengakhiran sebuah persoalan

Kenyataan yang dicari
Dari awal diri mempercayai
Ia bakal memberi kesan yang pahit dalam diri
Bagaimanapun kenyataan harus dihadapi
Walau pahit ranjau berduri

Berilah pengakhiran pada semua ini
Wujudkanlah kesempatan
Agar dapatmenjernihkan keadaan
Supaya tidak tehimpit penyesalan
Semoga semua persoalan
Dijawab dengan sebuah kemenangan
Agar jiwa merasa tenang dimasa depan

Kumohon
Insan disisi
Menghargai perasaan hati
Melindungi diri ini
Menjaga sehingga nafas terakhir
Semoga pertemuan ini
Memberi ku nafas kembali
Ku berjanji’€¦
Dirimu takan ku khianati
Dan ku mengharap
Dirimu memahami perasaan ini
Menunaikan janji yang kau lafazsi
Kuberdoa hubungan ini terpatri
Dua jiwa menjadi satu hati
Pada saat izin berwali
Tika ijab bersaksi
Hanya padamu ku menanti

Nukilan:Zulika Amira

Ea_my
12.17am/22.5.07

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: