Puisi : Harapan Sahabat

Sahabat,
Ku sambut dengan seribu penghargaan,
Agar kita menjadi insan berilmu,
Dan pembela nasib masa depan,

Hatimu perlu cekal dan tabah,
Sesabar ibu mendewasakanmu,
Jiwamu perlu subur dengan iman,
Sesubur hijau bumi tuhan,

Kita diajar cintakan kematian,
Bagai musuh kita cintakan kehidupan,
Maka dibawah langit biru ini,
Kita mengenal erti sebuah kehidupan,

Sahabat-sahabatku engkaulah harapan,
Untuk menjadi pemimpin masa hadapan,
Sebagai satu contoh akan kejayaan,
Masa depanmu mesti kau merdekakan.

Nukilan:
mizaham
mizaham@gmail.com
http://ainamstory.blogspot.com/

5 Responses to Puisi : Harapan Sahabat

  1. aiman berkata:

    sangat baik…. penuh makna… xsangka akanjumpa lg syair2 mcm ni….
    jika terus kan bakat kamu pasti teserlah..

  2. Qalefeteljanah berkata:

    kehadapan sang pesona rasa

    kehadapan peribadi yang empunya daya
    dengarkan kalimah sang pujangga yang menuntun rasa
    yang sering mengiringi cinta saat
    segalanya meyliputi tinta sebuah titipan rahsia,
    yang selalu menemani langkahku yang sayu.
    yang setia menyelimuti kelam
    sepertimana mimpi mimpi yang sering engkau kenali
    menari dan berlari diruangan sanubari..

    kehadapan peri rasa,yang sudah menjadi rahsia
    aku adalah cinta,yang berpaut pada dahan kasih
    rimbun selagi logika ini ,adalah bahasa
    yang bisa menyatu rasa
    yang sering membuatkan bicara nafas dibelenggu buruan rindu,
    sehinggakan mata tak mampu membohongi jiwa
    dari pandangan hati yang kita telusuri
    dalam nostalgia puitis ,yang hadir bersama persoalan yang sukar
    untuk difahami..

    kiranya engkau belum tahu
    apa adanya rahsiaku di ratapan rahsia hatimu…
    rangkulah segala maksud yang takan pernah melukai qalbu
    saat itulah kau akan lewati episod2 rindu
    yang mungkin hadir dalam sekalung ingatan sorot,
    yang mengharumkan smesta sebuah peri rasa…..

    mungkin disuatu ketika yang telah lama kita ketahui……..

    kehadapanmu kasih dari kekasih
    hamba adalah pujangga,yang mengukir rahsia
    di ruangan sisa yang tak pernah tersia

    Qhalefeteljanah

  3. Madman berkata:

    Kampret. . .!

  4. Madman berkata:

    Kampret. . .! Ga orisinil

  5. Zada Barabai berkata:

    Sahabat..
    Rentang wkt seribu jarak tlah kau tapaki..
    Jenjang2 mlm kau rengkuhi dgn pelukan bintang2..
    Jln brliku adlh gambaran cerita yg kau selimuti..
    Bersilih wkt adlh buaian baladamu..
    Hingga denting dawai kehidupan bermain silih..
    Semburat tawa adlh riang nyanyian yg kau lafalkan..
    Getir sendu adlh petikn gitar hatimu yg kau snandungkn..
    Adakah wkt2 brtahan..?

    Sahabat..
    Rentang wkt sribu jarak tlah kau tapaki..
    Air sungai mngalir trjal berliku tuk mncapai keindahn ombak lautan..
    Adakh keletihan..?

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: