Langit Percikan Warna Jiwa

Langit itu masih tetap sama seperti kali pertama kau ku kenali.
Langit itu tetap dengan warna berseri.
Masih tulus tatkala aku mula berani percikan warna.

Empunya Marga.
Langit masih tulus dan ikhlas merenung kembali sambil aku lukis nama kau guna jemari.
Dongeng yang dibaca menerjah minda, menari indah.
Seumpama mawar putih sudah bertukar merah.
Perlip kau menyuntik rasa bahagia.

Kenangan beku masa aku selak satu persatu.
Kau punya tempat yang cukup istimewa.
Selagi aku punya daya mendongak ke arah langit, akan ku ukir wajahmu.

Hening pagi, matahari mencuri menyelinap masuk di celahan awan.
Renung ke luar dan terbias wajah kesayangan aku.
Milik empunya yang mesra.

Menatap langit sendirian.
Kelam malam membungkus segala perasaan.
Senyap dalam dakapan.
Tertaut dek ciuman.
Kening kanan menerima kucupan.

Langit masih ikhlas.
Langit masih rupawan.
Kaki langit masih jauh untuk aku lari ke hadapan.
Busana jiwa kau pakaikan penuh hemah.
Bisikan cinta perlahan penuh lembut menyejukkan hati pilu.
Kekuatan kau salurkan hanya dengan sebaris perkataan.

Cinta tidak berupa menatap satu sama lain,tetapi memandang ke luar langit arah yang sama.
Kalau aku renung langit itu,adakah kau juga begitu?

Nama Pena: Shafaza Zara Syed
URL : http://shafaza-zara.blogspot.com/

3 Responses to Langit Percikan Warna Jiwa

  1. Kusnady Ar-Razi berkata:

    Puisinya mantap euy…!!!

  2. Lord Zara berkata:

    Terima kasih.
    =)

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: