Sajak Jalan-jalan Raya Kotaku – Zam Ismail

Saban waktu sepanjang perjalanan
jalan-jalan raya kotaku
lewat senja begini
tika gerimis menabur benih
menerima kehadiran warga kota
lemas dalam kesabaran
lelah meresahkan
dengan luka parah di hati.

Ketidaksabaran membengkak
kesombongan merajai setiap ruang
semakin padat dengan emosi
kebosanan menggigit pangkal rasa.

Demikian etika di perjalanan
budi luhur warga kotaku
tidak lagi berlaku
yang hadir adalah keserakahan.

Memacu menghimpun pangkal kekuatan
menghakis sopan santun
seperti banjir kilat
melanda pinggir perjalanan
fitrah sang manusia
peradaban kota masa kini.

Jalan-jalan raya kotaku
adalah gelanggang kebuasan
perlumbaan kebiadaban
para pesakit
kemanusiaan semakin mandul
pada penghujung musim.

ZAM ISMAIL
(Dipetik daripada antologi Anak Laut, Tingkatan 4, DBP)

Maksud Sajak Jalan-jalan Raya Kotaku

Rangkap 1:
Sepanjang perjalanan di kota, kesesakan jalan raya menguji kesabaran para penggunanya.

Rangkap 2:
Kebanyakan pengguna jalan raya hilang sabar.
Ada juga pengguna jalan raya yang sombong dan bertindak mengikut perasaan.
Keadaan sebegitu menyebabkan perjalanan terasa amat membosankan.

Rangkap 3:

Tiada sopan santun di jalan raya.
Para pengguna jalan raya menonjolkan kelebihan dan kekuatan sehingga hilang sifat sopan santun.
Demikianlah sifat warga kota pada masa kini.

Rangkap 4:
Jalan raya menjadi tempat manusia melakukan keganasan.
Tiada lagi nilai murni dalam diri manusia pada akhir zaman ini.

2 Responses to Sajak Jalan-jalan Raya Kotaku – Zam Ismail

  1. wong gendeng berkata:

    Bgus n salud 2 jempol

  2. abi berkata:

    ia sangat berguna untuk pertandingan sajak saya

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: