(Puisi) Wahai Anakku

Lena tidurmu tidak terkata
ibumu setia
mendengar tangisanmu
sabar dengan kerenahmu
akalmu masih merah
mengenal antara emosi
dan akal.

Setiap masa yang dilalui ayah
hanya mahukan
satu panggilan suara itu
meminta tanpa suara serak
dalam rumah tinggi
di sebuah bandar raya
hidup di sini serba tinggi.

Satu ingatan buat anakku
ayah sayang padamu
ayah terpaksa
meninggalkan kerja
ayah terpaksa
berpisah sementara
hanya masa memisahkan kita.

NORHAIDI MOHD NORDIN
Laman Tasik Pandan, JB

3 Responses to (Puisi) Wahai Anakku

  1. Ria Darwina berkata:

    Lewat malam-Puisi Ria Darwina

    Ketika lewat malam
    hati yang begitu sepi bertambah sunyi
    hanyak detik-detik jam kedengaran ditepi katil didalam kamar ini
    aku bangun berdiri ditepi tingkap
    hanya kelihatan cahaya samar dari tiang lampu
    dan kelihatan rimbunan daun pokok yang gelap ditiup angin malam
    dilangit hanya satu bintang berkedipan
    ia mungkin bersendirian seperti aku
    walaupun jauh dari muka dunia ini
    indah juga kerdipan solo fikirku
    ku perhatikan ke jalan-jalan
    hanya beberapa deretan kenderaan melintasi
    bertapa sunyinya kamar ini
    pada lewat malam
    bertapa sepinya hati ini
    setiap malam akan ku lalui malam seperti ini
    hingga kekadang tidurku hanya sebentar saja
    sementara menunggu subuh dengan azannya mengumandang
    kekadang aku tidak tahu
    kenapa tertiba kesedihan datang menganggu hati
    air mata pun berlinangan tanpa disedari
    biarlah pada setiap lewat malam begini
    cepatku tidur untuk bermimpi
    dari bersekang mata melayan emosi diri…

  2. Ria Darwina berkata:

    Senyumku untuk mu teman-Ria Darwina

    Senyumku untuk mu teman
    bila saja ku lihat kau datang pada ku
    dengan sekumtum bunga mawar merah ditangan
    menyambut diri ini
    sama-sama kita tersenyum
    didalam hati bahagia rasanya

    Senyumku untuk teman
    ku hadiahkah senyuman ini untuk kamu ingati
    akan diri ini
    agar kau akan ingati selamanya
    yang senyuman ikhlas ini dari hatiku yang suci

    Senyumku untuk teman
    tika kita bersua
    senyum ini mungkin akan membahgiakan pertemuan ini
    dan akan tinggalkan satu ingatan
    tika diriku sudah tiada
    dan perpisahan menjemput aku pergi

    Senyumku untuk teman
    terimalah senyuman ini
    dan simpanlah dalam ingatan
    tika kau dalam kesedihan
    ingatlah senyumanku untuk mu teman
    mungkin ianya dapat mengurangkan rasa lara
    dan akan membuat tersenyum kembali…

    Sweet January 2010

  3. Ria Darwina berkata:

    Sesuatu-Ria Darwina

    Sesuatu
    yang kita inginkan kembali
    seperti dulu
    tapi ianya mungkin tak seperti itu
    kerna perubahan waktu
    cinta kasih sayang sentiasa membelai hati ini
    terasa kekosongan yang tidak pernah di isi

    Sesuatu
    yang tidak pernah dimengertikan
    cinta itu terang bercahaya
    menerangi setiap jiwa
    terasa diri dimiliki
    tapi akhirnya masih menyendiri
    bila kecewa
    lemahnya terasa seperti hayat ini tiada lagi

    Sesuatu
    yang pernah dimiliki
    tiada lagi
    hanya kenangan naluri
    pernah bertapak dihati
    bagaikan sebilah pedang tajam
    menghiris hati ini

    Sesuatu
    yang menjadi rahsia diri
    akhirnya akan membinasakan akan diri sendiri

    Januari 2010

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: