Puisi: Bibik Ros

Puisi: Bibik Ros

Bibik Ros dari Sumatera
duduk di depan kerusi bas 6 pagi
dari persisiran Klang Lama,
menyerong puluhan bangunan Ampang
tudung kepalanya terang jingga
dan kurung yang disembur Avon.

Tiada dunia kepada wanita tua,
bibik Ros dari Sumatera
menyarung seragam pencuci labuh
siku kempisnya tegang
mengelap habuk KL yang dibawa manusia.
kerjanya dipalit lembapan
berbau fabluso peluh petangnya.

Bibik Ros menyandar letih pinggang
pipi cengkung tanpa suami
jari kurusnya sekasar cangkerang siput
lengan menolak penyapu basah lantai
ke longkang bertakung keruhnya perbandaran.

Senyum bibik Ros mengupas takdir
merekah di tangga pintu bank.

Dialah perempuan sebaya ibu kita
perang kain tuala di bahunya
menyerap miang batuan kota raya
dinding kaca menyalut perasaan
wajahnya yang memaling
seribu keasingan budaya
dan masyarakat muda di eskalator pasar raya.
oh! bagaimana dengan anak-anakku di kampung?

Hidup tidak berulang seperti bas
nasib hadapan tiada papan tandanya,
bibik Ros dari Sumatera
duduk sebelah bahu rakan senegara,
lampu malam menyinar di kening
berkerlip pada keesokan fajar
senyum yang tersimpan dilayang dalam hati
buat Malaysia di jantungnya.

Nukilan:
Roslan Jomel
Ampang Park, Kuala Lumpur.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: