Puisi Kreatif : Sebuah Kampung

SEBUAH KAMPUNG
(Kepada warga dunia, cintailah kedamaian ini)

Sebuah kampung
sebatang jalan raya
dan aku
lengkap sebuah senario
bernama nostalgia
tapi untuk apa?

Pertanyaan ini
sering aku tanya di sini
kepada diri
tapi ….

Sudah ke utara, selatan
timur dan barat tapi
tidak juga kutemui
pemutus kata
antara hitam dan putih
melainkan merah belaka
hampa.

Esok,
akan kuterus pencarian ini
jika kaulihat aku di jalanan
khabarkan kepada semua orang
Tuhan itu satu.

SABRI HASHIM
9:44pagi 09-09-09

5 Responses to Puisi Kreatif : Sebuah Kampung

  1. Dhamah Syifflah berkata:

    Dapatkah Aku Belayar Mencari Penawar Sepi….

    Hati ku terluka kerinduan…
    Mencari wajah disebalik mata…
    Hati ku kusut kesepian…
    Tanpa cinta dari Dia…

    Dapatkah aku merindui Mu…
    Dalam takbir Al-Quran…
    Dapatkah aku mencintai Mu…
    Dalam tirai perjalanan…

    Telah ku teroka segala Rahsia…
    Walau mendung menunjuk hampa…
    Telah ku menoktahkan dalam lena…
    Walau mentari muncul bahagia…

    Dapatkah aku memburu Mu…
    Dalam segala kepahitan mengundang…
    Dapatkah aku melihat Mu…
    Dalam segala kekusutan mendatang…

    Ke mana harus ku tuju…
    Segala rindu mencengkam jiwa…
    Ke mana harus ku mengadu…
    Segala cinta didalam jiwa…

    Dapatkah aku memeluk Mu…
    Dalam lena tidur ku…
    Dapatkah aku sembah Mu…
    Dalam sujud diatas sejadah ku…

    Dimana kewujudan diri Mu…
    Tunjukkan kepada hamba Mu ini…
    Dimana tempat tepat Mu…

    Akan ku cari wajah Mu…
    Walaupun ku mati dalam penglihatan ini…
    Kerana diriMu…
    Aku belayar mencari penawar sepi…

  2. Sandri berkata:

    TRIMAKASIH ,,PANTUNG SANGAT BAGUS

  3. agung prasetyo berkata:

    jika secuil rindu dalam hati menggebu..
    suatu hari kan datang orang peliur sendu…
    allah menurunkan utusanya demi hambanya…
    hamba yang mau rasakan taqwa juga kerinduan ilahinya..

    namun al-Qur’an hadir sebagai penawar hati..
    penawar bagi hamba yang berbakti…
    pada ahmad, juga pada ilahi…
    hingga allah menurunkan rhmatnya…

  4. ahmeed berkata:

    bagus bgt puisi2nya… ijin kopas y…

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: