Sajak Pertemuan Seputih Hati

Sajak Pertemuan Seputih Hati

Buat kesekian kalinya
kami hulurkan salam
ucap bahagia menyambut ketibaan
jejakilah damai permai
tanah bumi bertuah
hiruplah nyaman segar udara di sini
angin mesra dari daerah saujana
hamparan sawah padi terbentang

Pertemuan ini menjalin
segugus mesra antara kita
madah terbit dari nurani murni
biar jadi pedoman dan ikutan
generasi masa depan menghargai
tinta dan bicara kalian
terpahat kekal di minda dan jiwa
betapa tingginya nilai khazanah bangsa
tidak mungkin terjual selamanya,
jangan sesekali dibiarkan kering
menjadi debu ditiup angin songsang
atau dibiarkan menjadi sampah
mudah terbakar menjadi abu

Pertemuan ini jangan jadi penamat
menoktahkan perjuangan keramat
jangan dipadam api perjuangan
nyalakan obor semangat
teruskan hingga kiamat

Setelah sekian lama dirintis denai ini
kini menjadi laluan terbentang
mana mungkin diizinkan petualang
menanam lalang menutup pandang,
bersiaplah dengan sabit dan parang
tebaslah segala lalang liar
dan onak duri berbisa
jangan kita jadi penderhaka
membiarkan laluan ini ditimbus
menyekat perjalanan anak bangsa

Berbicaralah dengan seputih hati
merungkai kusut
dari simpul-simpul kelabu
bentangkan helaian sutera terindah
untuk dilukis dengan warna kedamaian
lambang sepakat suara sejagat

(Sajak ini dideklamasikan oleh YAB Dato’ Seri Mahdzir Khalid pada Malam Puisi Nusantara pada 28 Julai 2007 di Dewan Wawasan Jitra)

One Response to Sajak Pertemuan Seputih Hati

  1. Ria Darwina berkata:

    ngin balik nak berkuasa

    Datangku tak diundang
    hadirku tak juga dijemput
    tampil kelibatku tak dihalang
    antara salam dihulurkan
    tak disambut mesra
    senyum yang ku beri hawar pahit jugak
    mereka datang bertepuk
    mereka datang ingin berpakat
    mereka datang nak berjabat
    dan aku bukan jebat
    aku datang bagaikan seorang sahabat
    aku nak hubungan ini menjadi erat
    dan aku bukan pengkianat
    untuk disekat-sekat
    ini bumi nan hijau
    dan hasilnya berat kekuningan
    tanah ini rata
    tiada duri onak berdiri
    malah lalang pun tunduk malu
    tak perlu parang untuk menebas
    kalau nak hanya racun sahaja
    terkulai layu semua
    pandangan mata memang indah
    bagaikan lukisan seluas mata memandang indahnya sawah
    diairi petak bersinar dibawah langit cerah
    kami datang bukan sebagai penderhaka
    dan kami hanya mahu berbicara
    tanah ini milik siapa
    bukankah ianya milik bangsa yang merdeka
    dan kenapa ada suara-suara
    melaung bersembunyi didewan-dewan
    kata hendak merungkai kata
    bicara tidak mahu dikusutkan bahasa
    tapi masihkah kelabu niat didalam dada
    ingin balik nak berkuasa…

    ~Ria Darwina~

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: