Puisi Malam Ini

Malam ini
Akanku tinggalkan
Sebuah mimpi
Kali ini
Akanku cari
Diri sendiri

Hadirku bagai ilusi
Sekadar menjadi impian
Hatimu tak dapat ku miliki
Hanya di alam fantasi

Mungkin seratus tahun lagi
Impian menjadi realiti
Mungkin jua seribu tahun lagi
Aku masih di sini
Menunggu di pintu hati
Menanti sesuatu yang tak pasti

Malam ini
Akan ku terima
Hakikat ini
Kini pasti
Hatimu kan tetap terus mengiringi

Siapalah aku ini
Yang ingin memetik cintamu
Siapalah seadanya
Diriku di sisimu

Kau punya segalanya
Sedangkan aku insan hina
Hidupku penuh dengan kisah duka
Antara kita jurang nya berbeza

Biarlah usahlah
Bermain dengan api
Kelaknya terbakar sendiri

Biarlah tersimpan
Segala perasaan
Rahsia hatiku terhadapmu
Siapalah aku

~ jebat’z jr

2 Responses to Puisi Malam Ini

  1. Dhamah Syifflah berkata:

    Bersyukurlah Walau Tiada Apa…

    Kering airmata mengalir ke muka…
    Meninggalkan kesan sahdu hiba…
    Merobek jiwa parah luka…
    Mencari arah cahaya sinarNya…
    Kemana dimana langkah akhirnya…

    Dalam puisi kias berbunga…
    Diajar dengan mata pena…
    Tanpa diduga terhasil citra…
    Perjalanan demi perjalanan Dia…
    Merungkap rahsia demi rahsia…

    Tanah berdiri menjadi manusia…
    Dipijak dilangkah jua akhirnya…
    Bila puisi akan berbicara…
    Dan siapakah pendendangnya…
    Akukah? Sedang aku tidak mampu bersuara…
    Hanya Dia mampu berkata…

    Jasad yang dihias didunia…
    Jatuh reput ke tanah jua…
    Adakah aku ingat wajah pemberianNya…
    Sedangkan aku tiada wajah rupa…
    Ya Allah… mengapa wajah aku tidak seperti mereka…
    Engkau hias wajah mereka…
    Sehingga sempurna kejadiannya…

    Hujan memayungi menyelimut hiba…
    Memberikan semangat kawal luka…
    Aku merayu kepada Maha Pendengar derita…
    Berikanlah aku kasih walaupun kain yang hina…
    Agar dapat tutup gegendang telinga…
    Supaya tidak terasa kesunyian suara…

    Hujan berlari menghilang entah kemana…
    Digantikan cahaya mengindahkan suasana….
    Aku kembali berdiri semula…
    Walau tiada apa…
    Tetap aku bersyukur…
    Kerana aku berdiri didalam agamaNya…
    Islam agama yang mulia…

  2. maznur syafika berkata:

    wow bestnye puisi terharum pulak ngan puisi ini…. nak mengalir pulak air mata bila baca puisi ini

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: