Puisi : Sekali-kali Tidak

Kita tak pernah sekali-kali
melihat mata kita sendiri
kerana itu kita mudah menyaksi
pandangan hati yang penuh iri.

Kita tak pernah sekali-kali
melihat hidung kita sendiri
kerana itu kita beri ciuman
berduri
bukan kesturi.

Kita tak pernah sekali-kali
melihat telinga kita sendiri
kerana itu kita selesa mendengari
sumpah seranah fitnah yang keji.

Kita tak pernah sekali-kali
melihat mulut kita sendiri
kerana itu kita mudah mencaci
segalanya salah dan kodi.

Kita tak pernah sekali-kali
melihat wajah kita sendiri
teraba-raba rupa muka sendiri
kecuali tika mencermini
barulah sedar cacat cela diri.

SHUKRAN OTHMAN
Chini

One Response to Puisi : Sekali-kali Tidak

  1. Dhamah Syifflah berkata:

    hebatnya wajah telah diberi…
    tiada sangsi kehebatan illahi…
    tiada lagi yang dibenci…
    melainkan hanya sebahagian ilusi…

    puith jernih kain dibaluti…
    diwarna hingga hadirnya api…
    telah disuruh menjadi suci…
    tetap alpa menguasai diri…

    sekali-kali seperti tidak memahami…
    dibentang sajak untuk diterokai…
    sendiri membentangkan sendiri memikirkan…
    sendiri membaling sendiri mencari kembali…
    tiada teman hanya bayangan…
    kerana itu aku tidak memahami…
    untuk apa perjuangan ini…
    lantas aku kafankan diri…
    untuk berjuang menuju Allah…
    agar hidup kembali rapat kepadaNya…
    seperti rapatnya darah yang mengalir dileher…

    aku hampir melangkah ke neraka…

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: