Sajak Sang Semut – Fahd Razy

Apa khabar sebening nurani
yang telah kuladangi dulu- aku masih
seekor serangga yang kembali
memanjat ranting diri
setelah kutinggalkan
rerumput sunyi
menjadi renek di padang peribadi.

Apa khabar cakerawala dan petala bumi,
apa khabar para sahabat azali- ternyata
kau masih jujur menjadi keakraban hakiki,
akulah hidup dan kau kematian
akulah kerdil dan kau akal fikiran
akulah nafsu dan kau renungan
akulah cinta dan kau kemulusan
akulah ibadat dan kau kekhusyukan
akulah pengembara dan kau kerikil perjalanan
juga akulah fana, fana yang menggelepar
di kandang ujian
dan tetap kau istighfar yang berpanjangan
memimpin aku ke sarang asal
busut meninggi
dan tanah yang berlumpur tegal.

Aku merangkak di antara kalian
dari akar semi ke puncak rahsia tertinggi
dari benih putik ke buahan batini,
dedaun tersimbah embun maknawi
hijau dan ranumnya, aku
yang berteduh
membilang saujana rezeki.

Di negeri inilah
aku sesat mencari sekeping matahari
betapa makin kuterokai lalang diri
semakin aku adalah semut-Mu
semakin aku-
akulah semut-Mu.

– FAHD RAZY
UPPER RAHTMINES ROAD
DUBLIN

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: