Gurindam Melayu Bangsaku 2

Melayu bangsaku penegak budaya
berseri hidup diterangi cahaya.

Melayu bangsaku penjunjung warisan
kukuh walau hujan atau kepanasan.

Melayu bangsaku pendaulat agama
kebahagiaan kekal tujuan bersama.

Melayu bangsaku penyubur sikap
kerja beretika bertambah cekap.

Melayu bangsaku penerus agenda
gapai wawasan usaha diganda.

Melayu bangsaku pemelihara bahasa
suara dipadu mantap perkasa.

Melayu bangsaku pembina jati diri
generasi mendatang ampuh berdiri.

Melayu bangsaku pelindung watan
melawan petualang tak gentar ugutan.

Melayu bangsaku pencinta damai
berkat perpaduan muafakat disemai.

Melayu bangsaku pembela bangsa
tidak rela ketuanan binasa.

NAZIM MOHD SUBARI
Mersing, Johor

5 Responses to Gurindam Melayu Bangsaku 2

  1. madzz berkata:

    tukeran link yuk…

  2. madzz berkata:

    ini juga yaaa

  3. Assalamualaikum.

    hay, lam kenal lak An ni,Melayu dari Indonesia. bagus lak sangat, di mana sekarang semua bangsa Melayu Indonesia sedang kacau dalam beradab, Malas dalam Bekerja, sulit mecakup semua aspek hidup.

    Daku berdoa kepada Allah Yang Esa :

    Ya Allah Semoga Bangsa Melayu tak hidup sengsara, merana baik jiwa maupun raganya!!!

    Lindungilah kami, berilah petunjuk agar kami bisa memimpin bangsa lain dengan jalan syariah Islamiah.

    Dan Ya Allah, jangan buat kami nista, kerana kami adalah hamba yang lemah

  4. radin mas berkata:

    Ini seloka nukilan rasa, sebagai sastra bahasanya kita, hidup bergurau ada bersenda, dalam bersenda kita mengena, ini cara Melayu kita, bukan manusia panjang ceritanya, kalau bersembang berjela-jela, tiada munafaat buangkan masa, hanya seronok melayan rasa, ada berangan nak jadi kaya, ada juga nakkan janda, ada hasrat tolong keluarga, konon nak jadi manusia sempurna, sempurna apa hampas sahaja, amal tiada duitpun tak ada, hanya keluhan dimalam sunyinya, menyanyi lagu pak untung namanya, irama lama dah tak laku jua, itulah ragam manusia yang ada, kita inipun sama sahaja, hendak untung rugi yang ada, bukan menang dalam hidupnya, serata-rata sia belaka, kerana nafsu masih kawannya, bukan iman tersemat didada, bukan ilmu pembuka kasyafnya, hanya khayal mimpi seronoknya, bukan kebenaran atas dirinya, tiada diukur akan bolehnya, hanya ikut ragam manusia, yang miskin nak jadi kaya, yang buruk nak jadi lawanya, yang seronok kawan sembangnya, bercerita akan besok nak kaya, atas komisen berbilion undertakingnya, bukan kenyataan bodoh dirinya, asal kampung masuk bandarnya, asal bodoh jahillah pula, ingat duit melayang padanya, atas meja dikedai mamaknya, seolah semua magik belaka, barang dipinta jadi sahaja, inlah ibarat seloka kita, seloka bernama nyanyi pak untungnya, untuk kias mereka yang ada, kias cara selamba sahaja, takut keras marahlah pula, kerana manusia lembut jiwanya, mudah melayang dihanyut angannya, mudah sedih tengok dirinya, miskin terbiar oleh Tuhannya, bukan atas jahilnya jua, tiada usaha ubah hidupnya, hanya harapkan subsidi Tuhannya, manalah tahu besok kaya pula, nombor ekor jadi taruhannya, kena first prize ok lah juga, tak nak kalah dalam hidupnya, atas angan meriba nafsunya, atas bodoh dalam pikirnya, untung datang atas rezeki katanya, siapa tahu untung sabut timbul pula, itulah harapan kita semua, dalam doa restu nabinya, akan Tuhan pohon makbulnya, akan permintaan nafsunya jua, yang sentiasa selera pada khayalnya, dalam solat tiada alimnya, kerana doa untuk dunia, panjang umur dan cepat kaya, bukan mohon ilmu bekalnya, ilmu mengenal mana semunya, ilmu mengenal mana tipunya, mana jalan nafsu pilihnya, agar selamat pilihnya kita, aga hidup sejahtera adanya, baru kita dapat rasainya, bahawa hidup menipu adanya, yang tertipu lebih ramainya, kerana mata kelabu sahaja, atas nafsu yang gila dunia, sinar berahi tarikan hatinya, berahi hidup seronok hatinya, pada dunia itu tumpunya, pada cantik dan banyak duitnya, dapat berpoya dengan kawannya, tunjuk eksen hebat dirinya, banyak awek keliling dirinya, kelak miskin tahulah dia, mana kawan dan anak bininya, selagi ada sayang semua, sudah papa jalanlah sendirinya, kiri kanan hanya buaya, bukan manusia berhati mulia, semua harap dapat belanja, dari kita yang jadi mangsa, tapi semua sama sahaja, kalau untung rugipun sama, tiada munafaat kerjanya kita, atas dunia tiada untungnya, buat baik atau jahatnya, tolong orangpun kita disantaunya, jahat manusia tiada taranya, kerana itu awaslah adanya, jalan didunia bukan seronok adanya, hanya menanti kita kan kecundang jua, itulah kenangan manusia didunia, nikmat hanya seketika sahaja, atas pahaman shariatnya jua, hakikat tiada dilihat jua, kerana takut sesatlah pula, apatah nafsu amat kejamnya, lagi pandai kita lagi diujinya, sampai mati tetap tiada jayanya, kalau adapun batu nesannya sahaja, dipahat nama tanda kuburnya, nasib baik ada tandanya, kalau tiada hilang begitu sahaja, kerana manusia serupa tiada, adapun tiada berguna, jasa hanya untuk nafsunya, bukan dirinya yang akan mati jua, tak nak kenal rahsia dirinya, tak nak tahu kemana nanti perginya, takut salah pahaman pula, kata ilmu hanya didunia, shariat itu cukup adanya, mati nanti masuk syurganya, entah ia entah tidaknya, adakah amal pasti diterima, atau andainnya sahaja, kerana seronok masih hatinya, melayan nafas yang gelap warnanya, menghirup udara najis dunia, tiada yang terasa takut matinya, kerana diri terasa muda, amal syariat lengkap adanya, cukup untuk masuk ke syurga, jangan bodoh wahai manusia, kalau benar seperti dikata, sudah pasti sekarang kita mulakannya, jangan tunggu pak untung tiba, dengan rezeki segenggam adanya, jika dibuka kosong sahaja, kerana untung diatas dunia, hakikat tiada ada bermakna, inilah nasib jiwa yang lara, atas lagu senandung rindunya, asyik akan irama dunia, melihat tingkah laku manusia, hanya penat sahaja yang ada, sibuk bekerja mencari rezekinya, tapi angan tetap adanya, berlayar sama dalam hidupnya, mimpi yang indah harapan citanya, kerana hidup mesti berjaya, atas kita hikmah agama, berdoa sama imam disana, dalam masjid banyak partinya, jika dikira penat jarinya, kerana manusia kongsi amalnya, amal menjana kehidupan nafsunya, tiada yang mahu diri miskinnya, semua nak kaya dan ada namanya, walau imam nak kira incomenya, kalau sikit tak panggilpun tak pe, kat rumah jumaah boleh juga, bukan nak imamkan manusia yang ada, imam apa kalau nafsunya jua, hanya ikut rentak yang ada, masjid sama rumahnya jua, tempat bersembang gelak ketawa, lagi seronok mengajarlah dia, bercerita akan hebat dirinya, menjawab soalan yang bodoh-bodoh sahaja, bukan soalan yang tinggi hikmahnya, kerana jemaah yang jahil adanya, tiada paham erti agama, hanya tahu syariat sahaja, nak tau banyakpun tak guna jua, kerana hidup tak pakai hakikatnya, kerana budi ukuran wangnya, kalau baik atas kayanya, bukan mulia hati dirinya, bukan atas ilmu hikmahnya, tapi ilmu politk dunia, mencari rezeki dibawah mejanya, bukan atas ikhlas dirinya, untung sedikit banyak pahalanya, tapi beli murah jual mahal semahalnya, inilah kita manusia namanya, mana-manapun sama jua, depan belakang nak untung sahaja, sikit-sikit tak mau pula, kalau boleh semalam kayanya, bukan besok sehari dua, kalau berbini serentak empat hendaknya, kalau projek biar berbilion nilainya, kalau berumah biar 3 ekar kandangnya, kalau belajar biar Oxford lulusannya, kalau imam mesti al-azhar tempat ngajinya, kalau minum belakang coket sahaja, kalau shopping KLCC pula, bukan apa kita suka-suka sahaja, hidup ini untuk kita, dunia milik kita semua, walau sementara kita tak kisah jua, sebab esok tak mati jua, dunia tercipta untuk kita, selagi Islam ok semua, yang kafir pasti keneraka dan kita kesyurga pula, walau sama mabuk semeja, orang islam tak menjadi apa, duniakan kita yang punya, dah tua taubatlah kita, banyak masa atas dunia, kita perah nafsu kita, akal yang ada campak sahaja, belajar apa semua nak duit aje, kita manusia islam mulia, bukan mualaf saudara baru kita, kita pasti jadi selamat jua, perbuatan kita Allah redhai sahaja, kerana kita umat Muhammad adanya, umat yang paling hebat katanya, kerana nafsu tiada kuasa, hanya Allah Maha Kuasa.

  5. hensem berkata:

    hai apa khabar saya di sini sihat

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: