Jebat Yang Tidak Jadi Menderhaka – Zurinah Hassan

Sepanjang hidupnya
Jebat mendengar Tuah berkata:
pantang Melayu menderhaka.

Kata-kata itu diulang-ulang
pantang Melayu menderhaka
pantang Melayu menderhaka.

Tuah mengajar mereka menghafalnya
Tuah meminta mereka berjanji
untuk mentaati.

Sehinggalah pada hari itu
Tuah dihukum tanpa usul periksa
Tuah yang setia dituduh menderhaka
Tuah yang dikasihi dihukum mati
siapakah yang dapat berdiam diri.

Dengan marah yang menggelegak
Jebat mahu memberontak
tetapi dia tergamam
terbayang wajah Tuah
bersungguh-sungguh meminta
agar tidak menderhaka
kata-kata orang yang disayangi
memang selalu dikenang
amanat orang yang disayangi
akan tetap dipegang
jika Jebat menderhaka
akan tercemar persaudaraan mereka.

Kerana kasihnya kepada Tuah
Jebat tidak jadi membantah
dia pun tunduk
menerima segala tugas can anugerah
yang telah dilucutkan daripada Tuah.

Tidak ada apa-apa
yang berlaku di Melaka
kerana Jebat tidak jadi menderhaka
tidak ada apa-apa yang mengganggu
ketika raja lena beradu
didodoi dayang diulit lagu.

Kerana Jebat tidak menderhaka
Tuah tidak dijemput pulang ke Melaka
Hiduplah dia di hutan
sehingga mati dan dilupakan.

~ Zurinah Hassan
Salasilah (DBP 2005, hlm 36-37).
http://zurinahhassan.blogspot.com

3 Responses to Jebat Yang Tidak Jadi Menderhaka – Zurinah Hassan

  1. Ria Darwina berkata:

    Aku menangis disini bukannya apa
    bukan kerana terluka
    bukan kerana turun takhta
    aku menangis bukan kerana gembira
    aku menangis bukan kerna berduka
    aku menangis kerana agama bangsa dan negara

    Aku menangis disini bukannya apa
    hanya terharu lambaian mereka
    turun yang lama
    naik yang baru
    aku cukup puas dan terharu…

    Ria Darwina

  2. fauzi berkata:

    nangis aku mengenangkan
    bangsaku manusianya cuba menumpulkan naluri
    demi ketakutan melihat rahang kuasa
    yang punyai taring tajam lagi berbisa

    maka merekapun berlumba-lumba melafazkan kata-kata pujian melangit
    buat yang baru menaiki tahta
    melupakan bahawa
    pada diri sang penguasa baru
    seluruh dunia tahu
    ada najis yang perlu dibersihkan

    atau kalian bangsaku
    berada dalam sandiwara jilat-menjilat
    semata-mata untuk
    mencari harta dan pangkat
    dari penguasa yang masih belum dibersihkan itu

    atau apa maksud kalian

  3. yusoffzalmanmohamadamin berkata:

    ” sesudah berakhir ”

    jebat sudahpun tertikam
    tuah berlalu pergi
    perintah baginda tertunailah sudah
    penyesalan sudah terbukti
    hasrat yang suci memakan diri
    keadilan pun kekal abadi

    tirai pun ditarik rapat
    gong,conga dan timpani
    nyenyak didalam peti
    penonton
    menyepi pergi
    kerusi-kerusi
    terbaring sepi
    dewan pun
    sejuk kembali

    pentas suci
    tidak lagi berdarah
    lampu pun mati
    tidak bernyawa lagi

    yusoffzalmanmohamadamin
    istana melaka
    2003

    p/s – kak inah…ini pun kesinambungan dari “jebat yang tidak jadi
    menderhaka” cuma ianya lebih ringkas dan bersahaja.
    Terimakasih beri peluang pada ruang yg sempit ini.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: