Sajak Tiada Lagi Cinta

Sebuah persuratan cinta
yang terbina sekian lama
dahulunya cuma retak segaris
bagai urat pada daunnya
kini.. waktu sudah berjaya
menutup rasa
menipi jiwa
membiarkan retak menjadi rekah

Sebuah gambaran cinta awal
aku diperlukan ibarat
memberi air nyawa
yang bisa mandirikan mereka
dengan kasih yang bersih

Sebuah pengorbanan
tidak pernah kulakarkan untuk tuntutan
aku sebenarnya sudah siaga berdiri
bersedia menerima apa sahaja
yang termaktub
aku bukan menidakkan hakikat
cuma aku tahu
pangkal dan hujung sebuah erti percintaan

Apa yang aku kesalkan
kenapa pengakhiran sebuah
episod cinta
selalunya berakhir dengan
kecurangan…
apakah kita perlu meneliti pengertiannya
walaupun aku sudah biasa
menempuh makna itu
dengan mata dan jasad
sebenar.

~ Syamputra

2 Responses to Sajak Tiada Lagi Cinta

  1. Joddie berkata:

    Wow.. puisi yg bagus banget.. tulus.. tetapi sangat memperhitungkan rima, emosi yg naik-turun, beserta konklusinya menjadi karakter tersendiri di puisi ini.

  2. Taufan Tommy berkata:

    Sangat menyentuh dan mempunyai arti yang dalam… sama seperti apa yang terjadi dalamkehidupan nyataku… Thanks

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: