Kompang

Engkau telah masuk ke alam bunyi,
kompang yang lama tergantung sepi.

Engkau bertingkah dengan sunyi,
dengan zikir-zikir nisbi.

Engkau sentiasa menunggu dipalu,
dengan lagu-lagu memuji.

Kini siapakah yang dapat menafikan,
ada getar pedih pada kulit tercarik.

Jeritan kompang terhenti,
Mendengar rintih seruling menyihir malam.

SHAPIAI MUHAMMAD RAMLY
Batu Pahat, Johor.

One Response to Kompang

  1. eko putra berkata:

    meraungku berdarahku

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: