Antara Pengail Dan Penyair

Kau mengail ikan di sungai
siang di laut malam
aku mengail ikan di pesisir
kehidupan.

Kau mengail berumpan
makanan
aku mengail berumpan
pemikiran dan perasaan.

Kau tahu di mana lubuk
di mana terumbu
aku tahu di mana kemanusiaan
di mana rindu.

Pernah kau diusik penunggu
diganggu hantu
pernah aku dibayangi duka
diselubungi pilu.

Sesekali kau pulang membawa
tangkapan rezeki
sesekali aku pulang membawa
tangkapan pengalaman.

Isterimu tersenyum
menyediakan lauk yang lazat
isteriku merungut melihat aku
melayani sajak.

Sungai dan laut menyediakan
ikan kebahagiaan untukmu
pesisir kehidupan menyediakan
ilham duka untukku.

WADI LETA SA
Kota Bharu, Kelantan.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: