Anak ~ Rahman Shaari

Anak

aku tiba sebelum senja
pintu rumah tertutup
anak kucing
di anak tangga.
kumatikan bising motosikal
tanpa panggil
pintu rumah terbuka

mak sum seperti dulu
tangan kiri di kepala, menggaru
tangan kanan memegang pintu

aku bertanya tentang milah,
jawabnya tiada di rumah
‘milah keluar dengan lakinya’
aku heran:
‘bila menikah?’
‘menikah belum’, jawab mak sum

tangan mak sum luka-luka
dan pakaian tidak terjaga
bila kuusik: ‘mak sum masih muda’,
dia menari dan ketawa.
tapi dia cepat mengubah suasana
bila kusebut nama suaminya
bertukarlah wajah dan suara itu
seperti matinya pak hamid
baru pagi tadi.

kemudian kutanya tentang tangannya
kenapa luka?

dia menangis lagi
dan bertanya kembali
apakah benar tuhan gagah?
kukatakan padanya tuhan perkasa
dan dia lagi bertanya
kenapa tuhan tiadak memulas
kepala milah?

‘lukaku ini dipukul milah
dia anak yang tidak senang
melihat aku riang
menyanyi dan menari di rumah orang’.

aku faham lantas berkata
‘tuhan adil,
itu anak durhaka,
mak sum jangan bimbang
tempat milah nanti di kawah
di bawahnya api ganas
milah akan menjerit kepanasan
memanggil emak
memanggil tuhan’.

mak sum kembali riang
‘tak kan kutolong, tak kan kutolong’,
bila aku mau pulang,
hidupkan enjin motor burukku
mak sum memanggil lagi
menangis lagi.

‘Katakan pada tuhan,’jeritnya’Jangan rebus si milah,
dia anak aku’.

~ Rahman Shaari

2 Responses to Anak ~ Rahman Shaari

  1. pinkyLucia berkata:

    knp biasa ny mak akan begini? mengasihi anak ny.. tp anak???? puisi ni sgt menyentuh hati…

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: