Kera

Lalu dikoyakkannya bunga kehidupan
berkaparan kelopak santun
tiada lagi saling hormat dan budi bahasa
ia haiwan yang meminjam sarung manusia
baginya maknawi keindahan tiada apa.

Setelah dilontarkan belacan bicara
tergaruk-garuk ia mencari punca
di celah-celah bulu dosa
dan ia masih seekor hipokrit
masih menyalahkan cermin realiti
memantul arca diri sebenarnya.

Sebal hati mengenangkan
insan-insan yang mengepit akal di kelengkangnya
kera di hutan itu masih disusui
dalam lena bermimpi
mereka seperti dia.

ADNAN AM
Batu Kikir, Negeri Sembilan

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: