Menggapai Ufuk

Rincisan ufuk di cermin hayat
menyilau kelam di neraca kalbu
mengizinkan sebilah pisau nafsu
menghiris-hiris luka di persada nurani.
saat raungan menggelepar di bibir ufuk,
api dari kawah nawaitu masih membakar
sumbu waktu yang menyala di atas
jerami sepi yang bertindihan
di antara waktu yang patah.
aku menggapai ufuk
di cermin itu,
semuanya kelabu!

NAAPIE MAT
Taman Juta, KKB

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: