‘Ayn ~ Kemala

I

Kalbuku
di depan Hira’
Kutemui labahlabah
binasa matalahir oleh jaringhalus batini
siapa membantah bijaksana-Ku
di sini bermukim al-Amin
sebesar mana cintamu as-Siddik?
Dan gema hijrah menggamit

Jalan ke Masjidilaqsa
Madinah munawwarah membelai
kelipmata degupan tamsil
mimpi benar Kekasih
kilat kilau pintu langit
tabir jatuh
di pertemuan abadi
Di Sidratulmuntaha
bertamu dan bertemu.
II

Gilakah Asiah?
Gilakah si tukang sikat itu
nekatpadu menyebut Nama-Ku?
Gilakah Asiah> Gilakah kau
terpikat hebat kepada-Ku? Lalu
memeluk kuat Cinta-Ku? Gelegak air
berisi iman. Dingin dimatamu.
Aku di situ.
Membelai kasihmu.
III

Gilakah al-Adawiyyah? Gadis yang jatuh
ke tangan perampok lalu
berkasih dengan malam. Gilakah al-Adawiyyah
kalau takpuas menatap bayangan-Ku di alam
gunung, kali, laut, angin, pasir,
daunan, unggas, rerumput? Demi cinta
terpaut Kau dan aku. Kembara
menyeret langkah ke Kaabah-Ku. Dan kau
tak perlu itu. Kaabah kautemui
di diri-Mu peribadi-Mu
Kutatap itu sebelum fajar pecah
dan bisik membersit Rindu.
IV

Kalau mereka tidur untuk tigaratus tahun
kerana Kudrah-Ku
bakal ke mana kau gantungkan alasan bagi
logika? Akulah Logika. Akulah Kebijaksanaan
itu. Pemuda-Ku dan al-Kahfi
masuk percubaan-Ku bagi jiwa bersih
mengenal kekudusan Makrifah. Malaikat-Ku
menepuk langkahmu. Dan kau tidur
abadi dalam keabadian. Bertamu dan
bertemu. Bukan, itu bukan suatu silangkata
si pembantah dan munafik. Telah
Kau bacakah Rahsia itu?
V

Kusambut godaan-Mu
Bercinta dalam mabuklaku. Apakah Kau
seperti Musa di Lembah Thuwa’? Tertiarap
Rindu. Berdegup kalbu. Menentang
wajah-Ku? Apakah Kau bagai Ibrahim, yakin
api itu dingin? Dan Kebesaran Cinta
meminta korban leher Ismail. Benarkah
Cinta yang terukir cantik di kilauan katalahir
mengalir di angin mendesir.
Mabuk di dalam zikir.
IV

Cinta yang takmengenal musim. Tiada awal
tiada akhir. Akulah
Awal dan Akulah Akhir. Kutafsir cumbu-Mu.
Kupeluk tahajud setia itu. Sampai kiamatkah
sanggup kaurenangi Laut Malam. Yang berdegup
asyik. Dan bibir terketar diam.
Dalam seloka dan gurindam
Siap menghiasi Taman. Kupetik syair penyair-Ku
‘Kekasih, sambutlah nyanyi batini!’
VII

Benar Jibril
selangkah maju dari-Mu
hanguslah tubuh.
Kau Kekasih dari segala Kekasih
menghela resah alam
berapa jauh perjalanan nafsu takkenal Ibu?
Terbuka, terbukalah pintupintulangit
masih kau taktau?
Masih tak kautau Ibu nafsu dari inderalima
yang tersepai. Iman tersimpai
dan iblis menyeringai. Kerana Kau Adam
pembaca rahsia Nama.
Adamlah Kau. Benar Jibril
hangus tubuh
kalau selangkah maju dari-Mu.
VIII

Gilakah Hajar? Berlari dan berlari kerana
cintakan anak hadiah-Ku? Gilakah Hajar
mencari air
menepuk bumi yang Kutunjuk?
Dan anak berkata
tentang buah zaitunah milik-Ku.
Antara Saffa dan Marwah
terentang nikmat terdinding dari matalahir si peragu.
Akulah Kerahmatan.
Akulah Keabadian. Hajar menjawap
gurindam-Ku. Zamzam yang manis
bukti percintaan dan Rindu.
IX

Tentang orang di perut ikan tak kautau?
Yunus siputusasa
pendoa mudarat untuk umatnya
tak kautau? Seorang penguasa mengambil
amarah sebagai sahabatnya. Untuk itu
siap godaan-Ku. Berlayar di laut dan
ia mangsa undian tercampak di perut
ikan. Wahai, penguasa yang
sesat dalam iktibar. Pendoa nasib buruk
bagi umat sesat telah habiskah usahamu?
Derita bukan sekadar derita.
Muslihat terdinding
cahaya di sebaliknya. Orang di perut
ikan masih Kubelai dengan Rahim.
cicipilan tamsil
dan bacalah Kesopanan-Ku.

~ Dato Dr Ahmad Kamal Abdullah (Kemala)
Kuala Lumpur – Jakarta – Pulau Pinang, 1977-1979

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: