Ruang Istimewa Masih Terbuka ~ Khadijah Hashim

Ruang ini pusaka ayah bonda
dipenuhi haruman kasih sayang
selesa untuk berehat dan beribadat
di sini rasa kemanusiaan lebih mewah
jujur muhasabah diri lagi rela
insaf akan pahala dan dosa.

Ruang ini diikat seutas tali silaturahim
terjalin antara keluarga juga jiran
ikhlas menegur ingat-mengingatkan
menjaga lidah juga maruah
tergelincir di jalan cuma terkehel kaki
tergelincir lidah menyakitkan hati
tangan kotor hanya terpalit lumpur
hati kotor berdengki takut takbur.

Ruang cantik ini masih terbuka
peluang bertaubat dan berdoa
mematahkan jarum muslihat syaitan
mengharap diri tetap di landasan benar
mohon anugerah Ilahi berkekalan
permata iman dalam kawalan-Nya.

KHADIJAH HASHIM
TTDI, Kuala Lumpur

2 Responses to Ruang Istimewa Masih Terbuka ~ Khadijah Hashim

  1. gandri berkata:

    puisi ruang istimewa masih terbuka bagus, cuma tak terlihat syair yang bisa berintonasi yang lebih bisa memberikan warna pada pembaca, agar sugesti yang ditimbulkan menyengat.

  2. che siti fatimah aahmad berkata:

    salam sebagai seorang guru sastera ting 4.. saya amat berterima kasih kpd Pn khadijah selaku penyair yg sgt berktampilan dalam menghasilkan sajak ini.. seperti yang diketahui sajak pn telah diangkat sebagai salah sebuah antologi sajak dlm buku anak global bermula tahun 2010.. tp sekirannya pn dpt menterjemahkan maksud keseluruhan sajak ini.. aduh dptlah saya dan semua pelajar mengupasnya secara tepat dan jitu.. sekian salam ilmu..

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: