Mengadap Raja Segala Raja ~ Hj Asaari Mohamad

Sudah menjadi kebiasaan kalau rakyat mengadap raja,
raja memanggilnya lebih dahulu mengadapnya
Sejak dipanggil belum pun mengadapnya,
orang yang dipanggil berbagai-bagai perasaan
Rasa cemas, takut, bimbang, risau, fikiran tidak menentu dibuatnya
Kalau tidak beradab tentulah dimarahnya, kalau tidak pandai mengadap alangkah malunya
Semakin dekat hari hendak mengadap raja dia semakin cemas, semakin bimbang, semakin risau apa hendak dibuat serba tidak kena
Mengapa perasaan itu begitu rupa?
Kerana kita tahu hendak bertemu raja, raja itu siapa?
Dia berkuasa, boleh memarahi kita
Tapi takut dengan raja lebih mengatasi dari segala-galanya
Itu baru raja dunia, sejenis kita, sama-sama lemah macam kita
Sama-sama dicipta oleh Tuhan kita
Cuma dia raja, berkuasa boleh menghukum kita, datang bimbang dan takut dengannya
Kalau hendak mengadap Tuhan macam mana sepatutnya?
Tuhan adalah Raja Segala Raja
Raja dunia Akhirat, raja jenis manusia pun Dia cipta
Hamba mengadap Tuhan, juga Tuhan memanggil hambaNya lebih dahulu sebelum mengadapNya
Tuhan memanggil melalui azan dan iqamah untuk memberi pengetahuan dan pengisytiharan mengadapNya
Bahkan sebelum diseru setiap hamba sudah tahu sebelum mengadap
Mestilah diseur lebih dahulu
Kalau benar-benarlah kita kenal siapa Tuhan
Kenal kebesaranNya, kehebatanNya, kemahasucianNya, keagunganNya, berkuasaNya, penglihatanNya, pendengaranNya, pengetahuanNya, kehendakNya, hukumanNya, redhaNya, kasih sayangNya dan lain-lain lagi sifatNya
Sebelum diseru kita sepatutnya sudah tidak menentu perasaan
Setelah diseru melalui azan dan iqamah sepatutnya semakin takut dan cemas perasaan
Semakin dekat hendak bersembahyang semakin bimbang sebenarnya
Sepatutnya begitulah kalau kita benar-benar kenal Tuhan
Tapi biasanya tidak begitu, kita tidak terasa apa-apa macam hendak berjumpa kawan sahaja
Kerana itulah tidak hairan kebanyakan orang bersembahyang sekalipun imam dan ulama
Tidak memberi kesan kepada jiwa pada peribadi dan kehidupan
Umat Islam hari ini tidak memberi kekuatan apa-apa hasil sembahyang
Sama ada di segi mental mahupun jiwa
Sembahyang umat Islam hari ini tidak mencegah kemungkaran, terutama kemungkaran batin seperti sombong, riak, ujub, megah, pemarah, dengki, dendam, tamak, bakhil, tidak ada rasa bersama, tidak ada tolak ansur, fikir diri sendiri
Mengapa terjadi begitu?
Kerana tidak cukup kenal Tuhan, kenal Tuhan yang asasnya sahaja
Sembahyang pun hanya sekadar tahu syarat, rukun, sah, batal sahaja
Padahal sembahyang adalah ilmu yang global
Sembahyang adalah lautan ilmu
Sembahyang terhimpun ilmu aqidah, syariat dan tasawuf
Falsafah sembahyang terlalu tinggi, ilmu yang tersirat
Bersifat maknawi dan rohani
Ilmu sembahyang yang lebih mendalam tidak pernah diajari
Bahkan para ulama pun sudah tidak tahu dan tidak mengerti
Itulah yang menjadi masalah pada hari ini

Nukilan:
Ustaz Hj Asaari Mohamad
30.11.2004
Menjelang tidur

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: