Larilah Jika Boleh ~ Masuri S.N.

Julai 17, 2008

Kau sekarang sudah dihujungkan
Semua sudut sudah mengepungmu
Semua jalan sudah melurumu.

Kau sekarang sudah terdorong
Semua pintu sudah menutupmu
Semua langkah sudah menguncimu.

Apakah kau memencak kegilaan
Apakah kau menggeram kegigilan
Apakah kau meraung kehibaan!

Jantanmu sekarang di mana?
Kelmarin bicaramu yang mengaung benua
Didihkan sendiri api yang kau bara.

Larilah jika boleh
Hendak kulihat jantan sikapmu
Segala tembok telah kualih.
Masuri S.N.

About these ads

Buat Sementara ~ Masuri S.N.

April 29, 2008

Nantikanlah dengan hati-hati
Sesuatu yang diharap
Membawa kepastian
Melangkah kejayaan.

Begini mudah
Kata-kata jadi penguat jiwa
Yang sanggup nanti menentang segala rupa
Dugaan dalam pergolakan.

Meniti sekarang di atas jambatan seni
Di bawah-sudah menanti jurang dalam,
Pelan-pelan, hati-hati satu-satu langkah mara
Mahu sampai selamat biar lambat?

Meniti-niti perlahan
Pakai seribu kata-kata jampi;
Seperti menarah kelapa, supaya
Tempurung tanggal dan kepala bulat tiada cacat;
Nyata ini sia-sia- titi patah sederap
Bum! Teriak melengking tubuh hancur lumat
Jadi mainan bati keras berat.

Kenapa begini nasib melontarkan
Orang-orang yang hati-hati bersih suci
Selalu beringat, dan jalan cermat
Juga hasilnya kecewa.

Dan orang-orang yang dadak mengganas
Geraknya semberono,
Macam kilat melangkah itu jambatan
Sekarang berdiri bangga di seberang selamat.
 
~ Masuri S.N.


Syukur ~ Masuri S.N.

April 21, 2008

Kelambatanmu berjalan
Dalam kelam
Menangkap, mengikat segala hati
Keras beku jadi cair.

Dalam panas mengganggang
Menghisap segala jadi kering,
Engkau air basah
Menyejuk kalbu yang runsing.

Kerana dari mula jadi
Engkau ubat penawar.
Sampai di mana kesulitan
Engkau ubat penyenang.

Kalau aku engkau
Kalau engkau aku
Pertentangan menjadi;
Aku syukur sekarang kita begini.

~ Masuri S.N.


Mengenali-Mu, Ya Allah ~ Masuri S.N.

Mac 28, 2008

Mengenali-Mu, ya Allah
Rasa-rasanya makin merindu
Yakin-itu sudah tidak pernah
Aku tanyakan pada diriku
Kepada kalbuku
Kerana sejak aku tahu
Mengenal kehidupan
Ketika masih belum mengaji
Mukadam dan al-Quran
Aku sudah diberi kenal
Ada bintang
Ada bulan
Ada matahari
Dan awan
Ada yang menjadikan;
Begitu aku terasa
Tanpa bertanya
Aku ingin makin mendalam
Sudah kuterima kenyataan
Bahawa alam jagat dan
Seluruh mahluk ini
Ada yang menjadikan
Ciptaan-Mu, Tuhan
Maha Pengasih dan Maha Penyayang.
Berulang-ulang
Dalam hidupku diberi nafas
Berterusan menghayati nikmat
Makan minum dan tidur berehat
Maka dadaku penuh mengingati
Nama-Mu sentiasa
Di bibir
Dan degup jantungku
Sentiasa mengigati-Mu
Adalah tandaku
Dalam ikatan-Mu
Maka apabila aku diberi hayat
Di alam jagat-Mu
Bergerak, berkerja
Mencari makan dan
Bergaul dengan insan
Insan dan umat-Mu
Nama-Mu terasa terus
Menjadi sebutan
Degup hatiku;
Dan apa
Dan bagaimana
Dan di mana
Aku berada
Aku sentiasa dikurniai
Inayah-Mu, ya Allah
Maka aku sentiasa mengigati-Mu
Maka dalam bersorak
Bergerak dan berteriak
Untuk apa
Untuk bagaimana
Aku tiba-tiba saja
Seperti digerak
Oleh satu kuasa
Menyentuh dalam kalbuku:
Maka aku menjadi terkelu
Mati teriak sorakku
Kerana nafasku
Terasa tinggal satu, satu.
Maka tahu aku, ya Allah
Lonjak dan sorak
Gelak dan teriak
Bisa sekali lenyap
Dalam satu helaan nafas:
Ketika dalam kealpaan
Menghayati dalam kefanaan.

Masuri S.N.
( Mimpi Panjang Seorang Penyair )


Tinggal MerinduiMu ~ Masuri S.N.

Mac 24, 2008

Bagaimana
bernafaskan
waktu yang diberi
beruangkan
lapang yang dianugerahi
seorang insan mensyukuri
menyedari hidupnya
bukan sekadar mengisi bumi
tapi berperanan
mengikut ketetapan
yang telah diwajibkan
apakah dia seorang bapa
yang berwibawa
mendidik anak-anak
isteri yang tercinta
apakah dia seorang ibu
yang bertakwa
mengasuh anak-anak
suami yang utama
apakah dia seorang pemimpin
memilih tugas
dan kerja keras
apakah dia pendakwah
memikul beban
memberikan penerangan
menerangi alam
terus gemerlapan
segalanya ini
tercabar
dalam kehidupan
setiap yang menghayati
sekadar contoh
untuk tidak berfikir
hidup ini
selesai sampai sini

~ Masuri S.N.


Puas-puas

Oktober 26, 2007

Puas-puas bercakap
hati pun tergerak
untuk memerhatikan sikap
yang memihak

ke mana perkara akan dibawa
soal manusia soal dunia

puas-puas berfikir
begini jadinya
untuk bermenung menaksir
setiap yang terhasil:
masih tetap tertangkap
nada nafas yang tercunggap.

kemanusiaan, keduniaan
menjadi hukum percaturan;
rundingan dan kekuasaan
melihat berat pada kepalsuan

Masuri S.N.
Dewan Sastera, April 1990


Cerita Wak Tua ~ Masuri S.N

Oktober 9, 2007

Tang…
berdentang jam dua belas kali
dibawah lampu berdiri
Wak Tua sendiri
kerut-kerut muka penat sehari.

debu siang menyelubungi bumi
dingin mula menggigit kaki, jari
Wak Tua dengan bebanan di pundak
terletak-mencari sesuap nasi.

dari pagi lekuat nafsu penuh
memburu sedkt untung di antara gunung
umur enam puluh tujuh
belum pernah lagi hidup bingung.

siang
mentari membakar muka, hidung
jualan diteriak dilorong
di kampung mengejar sedikit untung.

sekali-sekali
ada orang memanggil makan
muka sedikit cerah kena api merah
bau segar terhirup darah.

jika ada orang bertanya:
“Wak sudah tua
kenapa masih kerja-kerja
apa tidak punya penyambung baka!”

Wak menjawab hanya:
“ada aku anak lapan orang
semua dewasa
punya isteri suami terang
tapi aku bisa memikul beban
bukan membebanii siiapa yang terbeban.

Masuri S.N.


Ini Nasi Yang Kusuap ~ Masuri S.N

April 30, 2007

Ini nasi yang kusuap
pernah sekali menjadi padi harap
melentok dipuput angin pokoknya kerap
tenang berisi tunduk menatap

Ini butir nasi yang kukunyah
sedang kutelan melalui tekak basah
jadi dari darah mengalir
dalam badan gerak berakhir

Angin kencang mentari khatulistiwa
membakar raga petani di sawah
panas hujan dan tenaga masuk kira
dan nasi yang kusuap campuran dari manusia

Ini budi yang kusambut
pemberian lumrah beranting dan bertaut
ini nasi hasil dari — kerja
kembali pada siapa yang patut menerima

Jadi yang kumakan bukan berasal dari nasi
tapi peluh, darah, dalam isi mengalir pasti
jadi kutelan bukan berasal dari padi
tapi dari urat dari nadi seluruh pak tani

~ Masuri S.N

Dipetik dari Puisi Baharu Melayu


Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 113 other followers